Stasiun Pondok Ranji Dikembangkan, Akses Keluar-Masuk hingga Jumlah Parkiran Ditambah

Kompas.com - 10/08/2020, 12:58 WIB
Underpass Stasiun Pondok Ranji yang baru dioperasikan pada Senin, (7/8/2017). KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFARUnderpass Stasiun Pondok Ranji yang baru dioperasikan pada Senin, (7/8/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Stasiun Pondok Ranji, Tangerang Selatan, akan dilakukan penataan danbpengembangan menjadi stasiun terpadu, dalam rangka meningkatkan pelayanan penumpang.

Pengembangan ini akan dilakukan oleh PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI dan PT Jaya Real Property Tbk.

Direktur Utama KAI, Didiek Hartantyo, mengatakan, melalui konsep stasiun terpadu, tentunya dapat membuat mobilisasi atau transportasi menjadi lebih efisien, mengurangi kemacetan dan mendukung penataan kawasan.

Baca juga: Ada Diskon KAI, Ini Tarif Pengiriman Barang ke Bandung dan Surabaya

"Melalui penataan dan pengembangan Stasiun Pondok Ranji, diharapkan dapat memberikan kemudahan, keselamatan dan kenyamanan lebih bagi masyarakat di wilayah Tangerang Selatan yang ingin bekerja ke DKI Jakarta menggunakan KRL," ujar Direktur Utama KAI Didiek Hartantyo, dalam keterangan tertulis, Senin (10/8/2020).

Selain itu, pengembangan Stasiun Pondok Ranji juga dinilai mampu memberikan nilai tambah atas aset yang dimiliki oleh KAI maupun Jaya Real Property.

"Kedepan, stasiun-stasiun lainnya juga akan dikembangkan dengan konsep serupa agar minat masyarakat untuk menggunakan transportasi umum dapat meningkat," kata Didiek.

Salah satu pengembangan yang dilakukan adalah penambahan akses keluar masuk stasiun Pondok Ranji.

Baca juga: KAI Tambah 5 Perjalanan Kereta dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen, Simak Jadwalnya

Saat ini akses stasiun hanya melalui Jl WR Supratman, namun ke depan akses stasiun akan ditambah menuju kawasan pemukiman Bintaro Jaya yang berada di seberang Jalan Tol Jakarta Serpong.

Akses baru tersebut akan terhubung dengan stasiun melalui Connector Bridge yang nyaman. Nantinya, keberadaan akses keluar masuk stasiun yang baru diproyeksi dapat mengurai kepadatan kendaraan di sekitar Stasiun Pondok Ranji.

Peningkatan pelayanan juga dilakukan dengan menambah kapasitas lot perparkiran, baik roda 4 yang semula 26 lot menjadi 83 lot, maupun roda 2 yang semula 400 lot menjadi 1.200 lot.

Dengan peningkatan jumlah lot perparkiran ini diharapkan lebih banyak masyarakat yang beralih ke moda transportasi KRL untuk menuju wilayah-wilayah di sekitar Jabodetabek.

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X