Marak Klaim Obat Covid-19, YLKI Minta Pemerintah Lakukan ini

Kompas.com - 10/08/2020, 14:23 WIB
Ketua Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Tulus Abadi. KOMPAS.com/FIKA NURUL ULYAKetua Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Tulus Abadi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Klaim obat Covid-19 marak terjadi di tanah air. Bahkan, beberapa waktu lalu masyarakat dihebohkan dengan seorang bernama, Hadi Pranoto, yang mengatakan, dirinya sudah menemukan obat herbal Covid-19.

Ketua Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI), Tulus Abadi, mengatakan, perlu ada langkah-langkah yang dilakukan pemerintah guna mengatasi hal tersebut.

Pertama, pemerintah diminta untuk memperbaharui politik manajemen penanganan wabah melalui instrumen kebijakan.

Baca juga: Kemenaker: 2,14 Juta Pekerja Terdampak Covid-19, Paling Banyak di Jabar

Pasalnya, di tengah penyebaran Covid-19 yang masih tinggi, pemerintah dinilai sudah terlalu fokus terhadap pemulihan ekonomi. Hal ini justru mengakibatkan jumlah positif Covid-19 terus bertambah, namun pada saat bersamaan, perekonomian nasional juga mengalami penurunan yang dalam.

"Terlalu terkungkung dengan persoalan ekonomi, wabahnya makin luas dan ekonominya jeblok. Harus fokus pada masalah penanganan pandemi," ujar Tulus, dalam konferensi pers virtual, Senin (10/8/2020).

Kemudian, Tulus juga mendorong Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) dan Kementerian Kesehatan untuk meningkatkan literasi masyarakat terkait obat dan herbal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tulus mengaku khawatir masyarakat dapat mengkonsumsi obat yang belum teregistrasi di BPOM tanpa tahu kandungan zat yang ada di dalamnya.

"Yang sering terjadi obat-obat itu karena belum teregistrasi bpom dicampur dengan obat kimia," ujarnya.

Terakhir, pemerintah diminta untuk menciptakan hukum yang konsisten, berkelanjutan, dan terintegrasi sampai sisi hulu khususnya penegakan melalui platform online.

"Karena sekarang marak media sosial, maka BPOM harus bersinergi dengan plaform djgital, memasarakan itu, atau lewat Kominfo, iklan-iklan liar harus ditakedown, adu kuat melindungi konsumen dari klaim-klaim yang abal-abal," ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.