Ekonomi Mulai Pulih, Inflasi China Naik Didongkrak Daging Babi

Kompas.com - 11/08/2020, 07:41 WIB
Ilustrasi THINKSTOCKS/SAPUNKELEIlustrasi

BEIJING, KOMPAS.com - Tingkat inflasi China pada Juli 2020 naik menjadi 2,7 persen. Data Biro Statistik setempat mengungkap, angka inflasi tersebut naik dibandingkan bulan sebelumnya sebesar 2,5 persen.

Kenaikan Indeks Harga Konsumen (IHK) itu lebih besar dari perkiraan para analis sebesar 2,6 persen.

Namun, tekanan pada sektor manufaktur China akibat pandemi Covid-19 sedikit berkurang pada Juli 2020 ini. Indeks Harga Produsen, yang mencerminkan harga yang dikenakan pabrik kepada grosir, turun 2,4 persen secara tahunan (year on year/yoy).

Baca juga: Resesi Atau Tidak Resesi, RI Harus Contoh China...

Penurunan tersebut lebih kecil dari 3 persen pada Juni dan lebih baik dari kontraksi 2,5 persen yang diperkirakan oleh analis dalam survei oleh Bloomberg.

Naiknya inflasi disumbang oleh naiknya harga pangan sebesar 13,2 persen (yoy). Komoditas yang paling dominan memberikan andil terhadap inflasi adalah daging babi, yang baik 85,7 persen. Harga daging babi pada Juli ini naik 10,3 persen dibanding Juni 2020.

“Seiring dengan pulihnya layanan katering, permintaan daging babi terus meningkat. Sementara itu, bencana banjir mempengaruhi pengangkutan babi sehingga pasokan relatif terbatas," kata pejabat Biro Statistik setempat, Dong Lijuan, dikutip South China Morning Post, Selasa (11/8/2020).

Sementara sektor manufaktur dan jasa terpantau stabil usai adanya pemulihan ekonomi secara nyata dari Covid-19. Purchasing Manager Index (PMI) berada di angka 51,1 pada Juli 2020, naik dibanding 50,9 pada Juni 2020. Angka output di atas 50 menunjukkan adanya pertumbuhan output pabrik.

Selanjutnya untuk sektor jasa dan konstruksi pada Juni 2020 sebesar 54,2, sedikit menurun dari 54,4 di bulan Juni.

Secara keseluruhan, ekonomi China kembali bangkit pada kuartal II dengan pertumbuhan ekonomi sebesar 3,2 persen, usai mencatatkan kontraksi 6,8 persen dalam 3 bulan pertama di awal tahun ini.

Baca juga: Ekonom: Deflasi Jadi Bukti Daya Beli Menurun




Sumber SCMP
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X