Cara Mengelola Keuangan dengan Aman di Tengah Risiko Resesi

Kompas.com - 11/08/2020, 11:44 WIB
ilustrasi mengatur keuangan Shutterstockilustrasi mengatur keuangan

JAKARTA, KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 telah melemahkan perekonomian nasional, yang kini bahkan membuat Indonesia berada di ambang resesi.

Pertumbuhan ekonomi Indonesia minus 5,32 persen pada kuartal II-2020. Jika kinerja negatif ini terus berlanjut ke kuartal III-2020, maka Indonesia akan resmi masuk jurang resesi.

Oleh sebab itu, untuk bisa bertahan menghadapi pelemahan ekonomi di tengah resesi, masyarakat perlu mengelola keuangan dengan bijak. Sebab, salah satu dampak dari resesi adalah tingginya inflasi.

Baca juga: 4 Tips Mengelola Keuangan agar Tetap Sehat di Tengah Pandemi

Perencana keuangan dari Finansia Consulting Eko Endarto menjelaskan, ketika terjadi resesi berarti kegiatan ekonomi tidak banyak bergerak sebagaimana mestinya.

Pertumbuhan investasi rendah dan kapasitas pabrik memproduksi barang semakin turun, sehingga jumlah berang yang beredar pun berkurang.

"Maka dampak jangka pendeknya (dari resesi) harga-harga semakin mahal atau inflasi tinggi, karena kan pabrik enggak jalan. (Pasokan) barang sekarang mungkin masih ada, tapi enggak tahu 3-5 bulan ke depan," ujar Eko kepada Kompas.com, Selasa (11/8/2020).

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Oleh sebab itu, ada beberapa hal yang perlu disikapi masyarakat untuk bisa menghadapi masa krisis ekonomi. Menurutnya, hal yang paling utama adalah memastikan memiliki cadangan dana yang cukup untuk memenuhi kebutuhan kedepannya.

"Supaya enggak harus berutang ketika butuh sesuatu," kata dia.

Baca juga: Tips Mengelola Keuangan untuk Bisa Bertahan di Tengah Pandemi

Memiliki dana yang cukup, salah satunya dapat dilakukan dengan mengatur kembali pengeluaran. Pastikan pengeluaran hanya pada kebutuhan yang benar-benar penting dan diperlukan.

Lantaran, pengeluaran untuk kebutuhan pokok saja pasti akan meningkat ketika harga barang-barang mulai naik. Jadi penting untuk bisa mengatur keuangan bulanan dengan baik.

"Kencangkan ikat pinggang, karena barang-barang akan mahal nantinya. Jadi gaya hidup hura-hura atau konsumsi tidak perlu, itu harus dikurangi supaya dana yang dimiliki tidak cepat habis," ungkapnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Alfamart dan Indomaret Kompak Tak Jual Merchandise Euro 2020

Alfamart dan Indomaret Kompak Tak Jual Merchandise Euro 2020

Whats New
Tambah Stok Swab Antigen, Kimia Farma Diagnostika Gandeng Itama Ranoraya

Tambah Stok Swab Antigen, Kimia Farma Diagnostika Gandeng Itama Ranoraya

Whats New
Punya Aset Rp 100 Miliar, Unicorn Bisa Tercatat di Papan Utama Bursa

Punya Aset Rp 100 Miliar, Unicorn Bisa Tercatat di Papan Utama Bursa

Whats New
Sri Mulyani ke Pedagang Pasar: Barang Untuk Rakyat Nggak Dikenai Pajak...

Sri Mulyani ke Pedagang Pasar: Barang Untuk Rakyat Nggak Dikenai Pajak...

Whats New
Total Ada 707.622 Formasi Seleksi CPNS dan PPPK 2021, Ini Rinciannya

Total Ada 707.622 Formasi Seleksi CPNS dan PPPK 2021, Ini Rinciannya

Whats New
Sri Mulyani Was-was, Naiknya Kasus Covid-19 Bisa Bikin Ekonomi RI Jeblok Lagi

Sri Mulyani Was-was, Naiknya Kasus Covid-19 Bisa Bikin Ekonomi RI Jeblok Lagi

Whats New
4 Strategi Kemenaker Jaga Hubungan Bilateral di Tempat Pekerja Migran Bekerja

4 Strategi Kemenaker Jaga Hubungan Bilateral di Tempat Pekerja Migran Bekerja

Whats New
Sandiaga Uno Minta Perusahaan Swasta Gelar Kegiatan di Bali

Sandiaga Uno Minta Perusahaan Swasta Gelar Kegiatan di Bali

Whats New
Kembangkan Bisnis Data Center, Perusahaan Hong Kong Menjadi Pemegang Saham Mayoritas di Indonet

Kembangkan Bisnis Data Center, Perusahaan Hong Kong Menjadi Pemegang Saham Mayoritas di Indonet

Rilis
Berkat RJIT, Pasokan Air di Bangka Selatan Lancar dan Produktivitas Petani Melonjak 2 Kali Lipat

Berkat RJIT, Pasokan Air di Bangka Selatan Lancar dan Produktivitas Petani Melonjak 2 Kali Lipat

Rilis
LIPI, Batan, dan Lapan Tak Buka Lowongan CPNS Tahun Ini

LIPI, Batan, dan Lapan Tak Buka Lowongan CPNS Tahun Ini

Whats New
Angkut Beras Merauke, Trayek T-19 Tol Laut Pecah Rekor Muat Terbanyak

Angkut Beras Merauke, Trayek T-19 Tol Laut Pecah Rekor Muat Terbanyak

Whats New
Pindah Kantor Pusat, Bank Mandiri Taspen Targetkan Naik Kelas Jadi BUKU III

Pindah Kantor Pusat, Bank Mandiri Taspen Targetkan Naik Kelas Jadi BUKU III

Rilis
Cek Formasi CPNS Kejaksaan 2021, Ada Untuk Lulusan SMA

Cek Formasi CPNS Kejaksaan 2021, Ada Untuk Lulusan SMA

Whats New
Pupuk Indonesia Sebut Stok Pupuk Bersubsidi Melimpah

Pupuk Indonesia Sebut Stok Pupuk Bersubsidi Melimpah

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X