Temuan Vaksin Covid-19 Bikin Harga Emas Turun dari Level Tertinggi

Kompas.com - 12/08/2020, 17:31 WIB
Ilustrasi emas batangan. THINKSTOCKPHOTOSIlustrasi emas batangan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga emas mengalami penurunan setelah sempat mencapai level tertinggi, baik di tingkat global maupun dalam negeri. Ini didorong optimisme pasar terhadap pengembangan vaksin Covid-19.

Mengutip Bloomberg, pada perdagangan Rabu (12/8/2020) harga emas berjangka di divisi New York Mercantile Exchange untuk kontrak emas paling aktif pengiriman Desember 2020 turun 4,90 persen menjadi 1.941 dollar AS per ons.

Sementara di dalam negeri, harga emas batangan Antam pada hari ini turun Rp 30.000 menjadi Rp 1.026.000 per gram.

 

Baca juga: Harga Emas Antam Turun Rp 30.000 Per Gram

Harga buyback atau harga yang didapat jika pemegang emas Antam ingin menjual emas batangannya berada di harga Rp 906.000 per gram atau turun Rp 48.000 dari harga kemarin.

Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi mengatakan, penurunan harga emas yang cukup tajam ini di dorong beberapa sentimen. Salah satunya pengumuman Presiden Rusia Vladimir Putin atas ditemukannya vaksin Covid-19 pertama di dunia.

"Rusia mengumumkan penemuan ini, dan bisa menenangkan pasar sehingga fund-fund besar langsung melakukan taking profit (dari emas)," jelas Ibrahim dalam keterangannya, Rabu (12/8/2020).

Selain itu, melemahnya harga emas didorong oleh membaiknya ekonomi Amerika Serikat yang tercermin dari data tenaga kerja periode Juli 2020.

Pasar tenaga kerja AS berhasil menambah 1,76 juta pekerjaan di Juli 2020, membuat tingkat pengangguran turun dari 11,1 persen di Juni 2020 menjadi 10,2 persen di Juli 2020.

Sentimen-sentimen tersebut menenangkan pasar setelah sebelumnya panik, yang diantaranya karena kekhawatiran akan penanganan pandemi Covid-19 di global yang terus mengalami peningakatan kasus.

Baca juga: BI: Inflasi Awal Agustus 0,01 Persen, Emas Perhiasan Penyumbang Dominan

Kekhawatiran itu membuat investor memilih emas sebagai instrumen investasi yang lebih aman (safe haven). Ia bilang, emas bahkan sempat menyentuh level tertinggi di 2.074 dollar AS per ons pada perdagangan Minggu (2/8/2020).

Namun kini, dengan sentimen global yang tengah terjadi membuat pelaku pasar melakukan aksi ambil untung dari investasinya di emas.

"Saat ini terjadi koreksi yang cukup tajam kemungkinan ke 1.800 dollar AS per ons, kalau seandainya tembus di level support 1.800 dollar AS per ons, maka emas akan terus terkoreksi ke 1.615 dollar AS per ons," jelasnya.

Menurut Ibrahim, saat ini banyak pelaku pasar yang mulai mengalihkan dananya ke instrumen lain seperti saham hingga obligasi.

"Saat ini pasar mengalihkan investasinya di dollar AS, saham dan obligasi," pungkasnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X