Pertumbuhan Ekonomi Malaysia Minus 17,1 Persen pada Kuartal II-2020, Terendah sejak 1998

Kompas.com - 14/08/2020, 12:12 WIB
Suasana Kuala Lumpur saat pembatasan karena virus corona, April 2020. Shutterstock/Hafiz JohariSuasana Kuala Lumpur saat pembatasan karena virus corona, April 2020.

KUALA LUMPUR, KOMPAS.com - Pertumbuhan ekonomi Malaysia terkontraksi alias minus 17,1 persen pada kuartal II-2020.

Penyebabnya adalah pandemi virus corona (Covid-19) memukul ekspor dan konsumsi dalam negeri.

Dilansir dari Malay Mail, Jumat (14/8/2020), angka pertumbuhan ekonomi Malaysia tersebut merupakan rekor terendah sejak krisis keuangan Asia pada tahun 1998.

Baca juga: Dari China hingga Malaysia, Negara-negara Ini Lebih Dulu Adopsi Konsep Tapera

Pada periode yang sama tahun 2019, pertumbuhan ekonomi Malaysia mencapai 4,9 persen. Adapun pada kuartal I-2020, pertumbuhan ekonomi Malaysia mencapai 0,7 persen. 

Bank Negara Malaysia (BNM) dan Departemen Statistik Malaysia (DOSM) yang merilis data pertumbuhan ekonomi tersebut hari ini menyatakan, semua sektor ekonomi terpantau mengalami pertumbuhan negatif pada kuartal II-2020.

Ini akibat kebijakan pembatasan sosial atau Movement Control Order (MCO) selama bulan April dan Mei 2020.

Hanya sektor pertanian yang mengalami peningkatan produksi.

"Penurunan tajam pertumbuhan ekonomi pada kuartal ini disebabkan tiga fase MCO dan kontrol pergerakan kondisional yang diterapkan untuk mencegah penyebaran Covid-19 di Malaysia," kata Direktur DOSM Datuk Seri Uzir Mahidin dalam konferensi pers bersama BNM yang dilakukan secara virtual.

Baca juga: Imbas Corona, Ekonomi Malaysia Tumbuh 0,7 Persen di Kuartal I 2020

"Kapasitas (produksi) terhambat karena larangan yang diterapkan selama lockdown yang berdampak pada pertumbuhan di sektor jasa, manufaktur, dan konstruksi," imbuh Mahidin.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X