Jokowi Pasang Target Pajak Rp 1.268 Triliun, Ada Kemungkinan Direvisi?

Kompas.com - 14/08/2020, 18:19 WIB
Ilustrasi pajak THINKSTOCKS/WAVEBREAKMEDIA LTDIlustrasi pajak

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah menargetkan penerimaan negara dari pajak bisa sebesar Rp 1.268,5 triliun di tahun depan. Hal itu tertuang dalam Rancangan Anggaran dan Pendapatan Belanja Negara (RAPBN) 2021.

Target ini hanya lebih tinggi dari outlook penerimaan pajak tahun 2020 sebesar Rp 1.198,8 triliun yang ditetapkan dalam Perpres No.72 Tahun 2020.

Partner Tax Research & Training Services Danny Darusaalam Tax Center (DDTC) Bawono Kristiaji mengatakan, penetapan target tersebut menyiratkan bahwa di tahun 2021 pemungutan pajak sepertinya belum sepenuhnya akan dioptimalkan oleh pemerintah.

Baca juga: Kabar Gembira, Tahun Depan PNS Dapat THR dan Gaji ke-13 Penuh dengan Tunjangan Kinerja

"Karena kalau kita cermati, target itu hanya tumbuh sebesar Rp 69 triliun dari target penerimaan pajak yang ada di 2020, atau hanya tumbuh 5,8 persen saja," ungkapnya kepada Kompas.com, Jumat (14/8/2020).

Bowono menjelaskan, secara empiris pemulihan penerimaan pajak memang umumnya jauh lebih lama daripada pemulihan ekonomi itu sendiri. Pasalnya, di masa pemulihan pasca krisis umumnya ekonomi belum sepenuhnya stabil, sehingga relaksasi pajak masih diberikan pemerintah.

"Nah ini pada dasarnya tercermin juga dengan adanya target tersebut. Karena dengan menggunakan harga konstan, pertumbuhan penerimaan pajak ditargetkan lebih rendah dari pertumbuhan PDB," kata dia.

Oleh sebab itu, ia menilai saat ini target penerimaan pajak tersebut cukup tepat dan memungkinkan bagi pemerintah. Meski demikian, pemerintah dinilai bisa melakukan revisi target setelah melihat realisasi penerimaan pajak di 2020 pada akhir tahun nanti.

Baca juga: 15 Kementerian/Lembaga dengan Anggaran Terbesar pada 2021

"Sejauh ini masih feasible, tapi tentu kita perlu melihat realisasi penerimaan pajak 2020. Semisal selisih antara realisasi dengan target Rp 1.198,8 triliun tersebut besar (shortfall-nya besar), maka pemerintah perlu meninjau kembali target 2021 tersebut," ujarnya.

Kendati demikian, Bawono menilai, target pajak tersebut dapat tercapai selama ada upaya serius dari pemerintah untuk memperluas basis pajak dan adanya reformasi perpajakan secara komprehensif.

"Serta bisa berharap dari pos penerimaan pajak yang berbasis konsumsi," pungkas dia.

Mengutip buku Nota Keuangan dan RAPBN 2021, pemerintah meyakini target pajak Rp 1.268,5 triliun bisa dicapai seiring dengan pulihnya aktivitas perekonomian dan upaya reformasi perpajakan yang akan dilakukan.

Baca juga: Jaga Ketahanan Pangan, Jokowi Anggarkan Rp 104,2 Triliun

Penerimaan dari Pajak Penghasilan (PPh) migas diperkirakan bisa sebesar Rp 41.172,5 miliar dan PPh non migas sebesar Rp 658.703,9 miliar, atau naik masing-masing 29,2 persen dan 3,2 persen dari outlook 2020.

Kemudian dari Pajak Pertambahan Nilai (PPN) dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) ditargetkan mencapai Rp 546.092,4 miliar atau naik 7,6 persen dari outlook 2020.

Penerimaan dari Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) ditargetkan mencapai Rp 14.830,6 miliar atau tumbuh sebesar 10,3 persen dibandingkan outlook tahun 2020. Serta pendapatan pajak lainnya ditargetkan mencapai Rp7.709,3 miliar, atau meningkat 3 persen dari outlook 2020.

Baca juga: Jokowi Sampaikan RAPBN 2021, Rupiah Justru Ditutup Melemah



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X