Menteri PPN Lepas Ekspor Jagung dan Molase ke Filipina

Kompas.com - 16/08/2020, 09:30 WIB
Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas), Suharso Monoarfa memecahkan kendi menandai ekspor jagung dan tetes tebu (molase) ke Filipina di Pelabuhan Anggrek Kabupaten Gorontalo Utara KOMPAS.COM/HARIS RADJUMenteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas), Suharso Monoarfa memecahkan kendi menandai ekspor jagung dan tetes tebu (molase) ke Filipina di Pelabuhan Anggrek Kabupaten Gorontalo Utara

GORONTALO, KOMPAS.com – Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas), Suharso Monoarfa melepas ekspor jagung dan tetes tebu (molase) ke Filipina di Pelabuhan Anggrek Kabupaten Gorontalo Utara, Sabtu (15/8/2020).

“Pertama saya ingin menyampaikan rasa bangga dan bergembira, produksi jagung di Gorontalo meningkat dengan pesat.  Mudah-mudahan bisa mencapai target 2 juta ton sesuai target bapak gubernur,” kata Suharso Monoarfa setelah memecahkan kendi yang menandai pelepasan kapal pembawa komoditas pertanian ini.

Suharso Monoarfra juga mengharapkan selain ekspor komuditas ini, dapat dikembangkan dengan ekspor hasil pertanian lainnya dan produk industri yang berbasis pertanian.

Baca juga: Pemerintah Dorong Penetrasi Ekspor Buah Naga ke China

“Saya kira Gorontalo akan menjadi salah satu wilayah yang dapat diandalkan mengatasi defisit secara nasional,” ujar Suharso Monoarfa.

Dalam kunjungan kerjanya di Provinsi Gorontalo, Suharso Monoarfa didampingi Wakil Ketua Komisi IV DPR Nurhayati Monoarfa dan sejumlah pejabat Kementerian PPN dan Bappenas.

Selama Januari hingga Agustus 2020, Provinsi Gorontalo telah 4 kali mengekspor jagung ke Filipina dengan total sebanyak 30.400 ton senilai Rp125,5 miliar.

Ekspor perdana pada 9 Juni 2020 sebanyak 6.100 ton senilai Rp24,7 miliar, pada 17 Juni 2020 sebanyak 6.300 ton dengan nilai Rp25,9 miliar. Ekspor ketiga dilakukan pada Juli 2020 sebanyak 6.100 ton senilai Rp24,8 miliar.

Ekspor jagung untuk keempat kalinya pada tahun 2020 yang dilepas oleh Menteri PPN/Kepala Bappenas, Suharso Monoarfa sebanyak 12.000  ton dengan nilai mencapai Rp49,9 miliar. Sedangkan untuk tetes tebu sebanyak 11.700 ton senilai Rp31,2 miliar.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X