Bos Freeport Akui Pembangunan Smelter Tak Menguntungkan

Kompas.com - 17/08/2020, 19:55 WIB
Tony Wenas di Kementerian Energi dan Sumber Daya Manusia, Selasa (14/3/2017). KOMPAS.com/IWAN SUPRIYATNATony Wenas di Kementerian Energi dan Sumber Daya Manusia, Selasa (14/3/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Freeport Indonesia (PTFI) mengakui, pembangunan pabrik pemurnian atau smelter tembaga tidak menguntungkan baik bagi perusahaan maupun negara.

Presiden Direktur PTFI, Tony Wenas, mengatakan, hal tersebut dikibatkan minimnya nilai tambah dihasilkan oleh smelter.

Tony menjelaskan, nilai tambah dari produksi bijih menjadi konsentrat tembaga sudah mencapai 95 persen. Dengan demikian, pengolahan konsentrat menjadi tembaga murni atau catode copper hanya mencapai 5 persen.

Menurutnya, hal tersebut tidak sebanding dengan harga jual jika diekspor dan modal yang harus dikeluarkan oleh negara dan perusahaan.

Baca juga: Berapa Orang Papua yang Jadi Eksekutif di Freeport?

"Ini juga perlu dipahami pembanuhan ini memang bukan menguntungkan. Smleter tembaga itu hasil utamanya adalah refenry itu. Nilai tambah dari bijih ke konstrat sudah 5 persen. Karena harga jual sudah itu. Dari konsentrat ke katoda hanya 5 persen," ujar Tony dalam diskusi virtual, Senin (17/8/2020).

Kendati demikian, Tony memastikan, pihaknya akan tetap melanjutkan pembangunan smelter. Pasalnya, pembangunan tersebut sudah termuat dalam peralihan kontrak karya PTFI.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pembangunan smelter akan tetap dilakukan di Gresik karena dekat dengan pabrik Petrokimia yang akan menyerap asam sulfat dari proses permurnian. Disatu sisi, biaya logistik jauh lebih murah.

"PTFI akan bangun satu smleter baru. Seluruh konsentrat PTFI akan bisa diolah didalam negeri. Itu adalah yang sedang kita lakukan sekarang meski memang terlambat. Terlepas dari itu, kita akan tetap bangun," ucap Tony.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kinerja Moncer, Microsoft hampir Menyalip Apple sebagai Perusahaan Paling Berharga

Kinerja Moncer, Microsoft hampir Menyalip Apple sebagai Perusahaan Paling Berharga

Whats New
Satgas Kembali Sita Uang hingga Properti milik Pengemplang BLBI, Ini Rinciannya

Satgas Kembali Sita Uang hingga Properti milik Pengemplang BLBI, Ini Rinciannya

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Terbaru

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Terbaru

Spend Smart
Kisah 3 Sosok Pemuda Indonesia, Mengawali Bisnis dari Kegemaran hingga Go Internasional

Kisah 3 Sosok Pemuda Indonesia, Mengawali Bisnis dari Kegemaran hingga Go Internasional

Smartpreneur
Karyawan Tuding Dirut Garuda Liburan Keluarga ke New York Gunakan Fasilitas Perusahaan

Karyawan Tuding Dirut Garuda Liburan Keluarga ke New York Gunakan Fasilitas Perusahaan

Whats New
Siap-siap, Pemerintah Mau Berlakukan Pengetatan Mobilitas saat Nataru

Siap-siap, Pemerintah Mau Berlakukan Pengetatan Mobilitas saat Nataru

Whats New
IHSG Diprediksi Melemah, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

IHSG Diprediksi Melemah, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
IPO, Widodo Makmur Perkasa Tawarkan Saham di Kisaran Rp 160-Rp 220 Per Lembar

IPO, Widodo Makmur Perkasa Tawarkan Saham di Kisaran Rp 160-Rp 220 Per Lembar

Whats New
Wall Street Melemah, S&P 500 dan Dow Jones Terseret Saham Cyclical

Wall Street Melemah, S&P 500 dan Dow Jones Terseret Saham Cyclical

Whats New
Kemendag Pastikan Stok Minyak Goreng Aman

Kemendag Pastikan Stok Minyak Goreng Aman

Whats New
[POPULER MONEY] Daftar Maskapai RI yang Bangkrut | Pengumuman SKD dan SKB CPNS

[POPULER MONEY] Daftar Maskapai RI yang Bangkrut | Pengumuman SKD dan SKB CPNS

Whats New
OJK Proyeksikan Kredit Perbankan Tumbuh 4-5 Persen di Akhir 2021

OJK Proyeksikan Kredit Perbankan Tumbuh 4-5 Persen di Akhir 2021

Whats New
Tarif Transfer Antar-Bank Turun, Bagaimana Dampaknya ke Pendapatan Bank?

Tarif Transfer Antar-Bank Turun, Bagaimana Dampaknya ke Pendapatan Bank?

Whats New
Ini Sanksi bagi Laboratorium yang Tak Patuhi Aturan Harga Tes PCR

Ini Sanksi bagi Laboratorium yang Tak Patuhi Aturan Harga Tes PCR

Whats New
Menaker Sebut ADD VI Hasilkan 4 Kesepakatan

Menaker Sebut ADD VI Hasilkan 4 Kesepakatan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.