Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Penjualan Ritel China Naik, Laba Alibaba Melonjak 124 Persen

Kompas.com - 23/08/2020, 16:14 WIB
Sakina Rakhma Diah Setiawan

Penulis

HANGZHOU, KOMPAS.com - Raksasa e-commerce China Alibaba Group Holding melaporkan kenaikan laba sebesar 124 persen pada periode April-Juni 2020. Ini sejalan dengan kuatnya penjualan ritel di dalam negeri China.

Dilansir dari South China Morning Post, Minggu (23/8/2020), Alibaba pun menyatakan terus memantau pergeseran kebijakan pemerintah Amerika Serikat terhadap perusahaan-perusahaan China.

"Saat ini kita menghadapi ketidakpastian tak hanya dari pandemi global, namun juga meningkatnua ketegangan antara AS dan China," kata pimpinan dan CEO Alibaba Daniel Zhang.

Baca juga: Jack Ma Jual Sahamnya di Alibaba Senilai 8,2 Miliar Dollar AS

Menurut Zhang, sebagai platform belanja online terbesar di dunia, fokus utama komersial Alibaba di AS adalah untuk mendukung produk-produk, peritel, usaha kecil, dan petani Negeri Paman Sam tersebut.

"Agar mereka dapat menjual (produk) kepada konsumen dan mitra-mitra dagang di China, serta pasar-pasar penting lainnya di dunia," imbuhnya.

Zhang mengaku Alibaba terus mempelajari situasi dan potensi dampak yang ada secara hati-hati dan menyeluruh. Alibaba juga akan mengambil tindakan yang diperlukan guna patuh terhadap aturan baru yang diberlakukan pemerintah AS.

Alibaba melaporkan kenaikan pendapatan sebesar 34 persen menjadi 153,7 miliar yuan atau 21,8 miliar dollar AS, setara sekira Rp 322,3 triliun (kurs Rp 14.785 per dollar AS) pada kuartal I tahun fiskal setempat. Pendapatan ini didorong kuatnya penjualan ritel online di China dan bisnis komputasi awan.

Baca juga: Ada Gelombang PHK, Alibaba Malah Rekrut 5.000 Pegawai

Adapun laba bersih melonjak 124 persen menjadi 47,6 miliar yuan pada periode April-Juni 2020. Angka ini melampaui konsensus analis, yakni 36 miliar yuan.

Sebagai platform e-commerce terbesar di China, kinerja keuangan Alibaba dipandang oleh banyak investor sebagai tolok ukur belanja konsumen dan barometer penting kesehatan ekonomi Negeri Tirai Bambu tersebut.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Menteri PPN Sebut Masih Ada Pejabat Eselon I Terima Bansos

Menteri PPN Sebut Masih Ada Pejabat Eselon I Terima Bansos

Whats New
Saham Bank-bank Besar Terkoreksi, OJK: Lumrah dan Sejalan dengan Mekanisme Pasar

Saham Bank-bank Besar Terkoreksi, OJK: Lumrah dan Sejalan dengan Mekanisme Pasar

Whats New
E-commerce Makin Ngetren, Ini Wujud Transformasi Perusahaan Jasa Logistik

E-commerce Makin Ngetren, Ini Wujud Transformasi Perusahaan Jasa Logistik

Whats New
Emiten Kertas TKIM Bakal Tebar Dividen Rp 77,8 Miliar

Emiten Kertas TKIM Bakal Tebar Dividen Rp 77,8 Miliar

Whats New
Kembangkan Energi Bersih, Pertamina NRE Siapkan Investasi 6,2 Miliar Dollar AS pada 2029

Kembangkan Energi Bersih, Pertamina NRE Siapkan Investasi 6,2 Miliar Dollar AS pada 2029

Whats New
Link Cek Hasil Seleksi Administrasi Sekolah Kedinasan 2024

Link Cek Hasil Seleksi Administrasi Sekolah Kedinasan 2024

Whats New
INKP Bakal Tebar Dividen Rp 273,5 Miliar

INKP Bakal Tebar Dividen Rp 273,5 Miliar

Whats New
AI Jadi 'Sephia' di Tempat Kerja: Benci tapi Rindu

AI Jadi "Sephia" di Tempat Kerja: Benci tapi Rindu

Whats New
P2MI: Masyarakat Jangan Lagi Termakan Pesan Berantai soal Daftar Makanan dan Bumbu Masak Tidak Halal

P2MI: Masyarakat Jangan Lagi Termakan Pesan Berantai soal Daftar Makanan dan Bumbu Masak Tidak Halal

Whats New
Strategi Pupuk Indonesia Tingkatkan Penyerapan Pupuk Bersubsidi

Strategi Pupuk Indonesia Tingkatkan Penyerapan Pupuk Bersubsidi

Whats New
PYFA Resmi Akuisisi 100 Persen Saham Perusahaan Farmasi Australia

PYFA Resmi Akuisisi 100 Persen Saham Perusahaan Farmasi Australia

Whats New
Waspada, Ini 15 Ciri-ciri Atasan Pelaku 'Micromanagement'

Waspada, Ini 15 Ciri-ciri Atasan Pelaku "Micromanagement"

Work Smart
Gandeng Baznas, Mitratel Salurkan Hewan Kurban ke Wilayah Terluar Indonesia

Gandeng Baznas, Mitratel Salurkan Hewan Kurban ke Wilayah Terluar Indonesia

Whats New
Pemerintah Bangun Pipa Gas Bumi Cirebon-Semarang II Senilai Rp 3 Triliun

Pemerintah Bangun Pipa Gas Bumi Cirebon-Semarang II Senilai Rp 3 Triliun

Whats New
Rupiah Melemah Lagi di Atas 16.400, Simak Kurs Dollar AS di 5 Bank Besar Indonesia

Rupiah Melemah Lagi di Atas 16.400, Simak Kurs Dollar AS di 5 Bank Besar Indonesia

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com