Misbakhun: Saya Khawatir Ada Kelumpuhan Ekonomi

Kompas.com - 25/08/2020, 18:23 WIB
Anggota Komisi XI DPR RI dari Fraksi Golkar, M Misbakhun, dalam sebuah diskusi Smart FM, di Jakarta Pusat, Sabtu (26/9/2015). KOMPAS.COM/INDRA AKUNTONOAnggota Komisi XI DPR RI dari Fraksi Golkar, M Misbakhun, dalam sebuah diskusi Smart FM, di Jakarta Pusat, Sabtu (26/9/2015).
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Komisi XI DPR RI Fraksi Golkar, Mukhamad Misbakhun khawatir terjadinya kelumpuhan ekonomi domestik dari krisis berkepanjangan akibat pandemi Covid-19.

Kelumpuhan disebabkan oleh penurunan pendapatan per kapita, situasi sosial kemasyarakatan dan anjloknya konsumsi rumah tangga.

"Yang saya khawatirkan adalah adanya kelumpuhan (ekonomi). Kita cermati bukan hanya bicara tentang krisis, tapi bicara kelumpuhan. Ini (resesi) merupakan peringatan awal yang mau tidak mau kita cermati secara mendalam," kata Misbakhun dalam webinar Akurat.co, Selasa (25/8/2020).

Baca juga: Bosowa Bakal Gugat Hasil RUPSLB Bukopin, Ini Penyebabnya

Misbakhun menyebut, rendahnya konsumsi rumah tangga, yang menjadi tulang punggung dengan porsi 56,6 persen dari PDB, menyebabkan penurunan di beberapa titik.

Dorongan pemerintah menyalurkan bantuan sosial dirasa tidak cukup, karena belanja negara hanya berkontribusi hampir sekitar 9 persen dari PDB. Apalagi, beberapa kelompok masyarakat rentan belum menikmati bansos yang disalurkan.

"Apa kemudian bisa membantu menekan kontraksi (ekonomi)? Karena bantuan sosial bukan merupakan tulang punggung. Ada kelompok kelas menengah rentan yang selama ini belum dapat sentuhan (bansos)," ujar dia.

Adapun untuk menekan kontraksi sehingga terhindar dari kelumpuhan, pemerintah perlu memperluas jangkauan program insentif terhadap masyarakat kelompok menengah rentan.

Baca juga: Resesi Kian Nyata, Sri Mulyani Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III Minus 2 Persen

Misalnya, pemberian subsidi gaji tak hanya menjangkau pegawai dengan gaji di bawah Rp 5 juta, tapi juga harus menjangkau pegawai dengan gaji direntang Rp 10-15 juta.

"Karena mereka punya tabungan yang mulai menyusut. Data di LPS (Lembaga Penjamin Simpanan), masyarakat dengan nilai rekening di bawah Rp 100 juta mengalami penurunan. Kalau di negara lain, mereka (pekerja) dapat cek untuk menjaga daya belinya," papar Misbakhun.

Begitu juga untuk kelompok UMKM di kelas menengah, dengan pendapatan sekitar Rp 100 - Rp 500 juta per bulan. Kelompok usaha ini memang tak masuk dalam usaha ultra mikro, tapi tak masuk juga dalam golongan usaha bertahan.

"Mereka kelas menengah yang mau menetas, ini belum ada stimulus. Buat formulasi baru, berikan stimulus terhadap kelompok-kelompok ini. Karena kalau enggak begitu, konsum rumah tangga pasti akan tergerus," pungkasnya.

Baca juga: Bayang Resesi Bikin Rupiah Ditutup Menguat Terbatas



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X