BRI Telah Restrukturisasi Kredit Senilai Rp 182,8 Triliun

Kompas.com - 27/08/2020, 14:08 WIB
Ilustrasi PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. SHUTTERSTOCK/NandotIlustrasi PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk.

JAKARTA, KOMPAS.com – PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI) hingga 10 Agustus 2020 telah melakukan restrukturisasi kredit terhadap 2,9 juta debitur terdampak Covid-19 dengan nilai Rp 182,8 triliun.

Direktur Manajemen Risiko BRI Agus Sudiarto mengatakan, restrukturisasi terbesar dilakukan pada segmen usaha mikro, sementara segmen usaha menengah dan korporasi hanya sekitar 140 debitur.

“Kita perkirakan restrukturisasi sudah selesai di bulan Mei dan Juni, sedangkan bulan Julia da restrukturisasi namun relative kecil dan di Agustus hanya menyisakan debitur-debitur korporasi,” kata Agus melalui Public Expose, Kamis (27/8/2020).

Baca juga: BRI Sudah Salurkan Seluruh Dana Titipan Pemerintah ke 716.815 Nasabah

Agus memperkirakan, sampai dengan akhir tahun dari total nilai restrukturisasi Rp 182,8 triliun, akan turun menjadi Rp 200 triliun atau sekitar 20 persen dari total nilai restrukturisasi saat ini.

“Sampai akhir tahun kurang lebih 20 persen dari total portofolio BRI yang kita restrukturisasi. Kita berharap Covid-19 tidak berkepanjangan sehingga debitur yang restrukturisasi berada di kisaran Rp 200 triliun,” jelas dia.

Agus menjelaskan, dengan rasio kredit bermasalah atau non performing loan (NPL) konsolidasi 3,13 persen, perseroan memiliki strategi untuk mempertahankan NPL di level yang terjaga sampai akhir tahun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ini antara lain dengan melakukan monitoring ketat kepda debitur eksisting, terutama yang terdampak Covid-19.


“Portofolio existing tentu kita monitoring dengan ketat, kita lakukan upaya prefentif terhadap debitur terdampak Covid-19 sebgmana yang kita lakukan selama ini. Mana kala diantara debitur itu ada yang kesulitan lagi, kita review untuk kita lakukan restrukturisasi kembali. Namun jika tidak bisa itu akan jatuh menjadi NPL,” jelas dia.

Baca juga: BRI Restrukturisasi Kredit Rp 183,7 Triliun Per Juli 2020

Sementara itu, untuk debitur baru yang akan diakuisisi perseroan, maka perseroan mengambil langkah hati-hati dengan portofolio debitur tersebut dengan menelaah sektor usaha serta wilayahnya.

“Tapi sejauh ini beberapa debitur yang kita ambil adalah debitur yang bisa memberikan manfaat kepada kita, terutama debitur UMKM sektor mikro dengan pertumbuhan yang lebih tinggi daripada sektor lain,” jelas Agus. 

Halaman:


25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Luhut: Sabar, Kita Cari Jalan Agar Ekonomi Juga Bisa Pulih

Luhut: Sabar, Kita Cari Jalan Agar Ekonomi Juga Bisa Pulih

Whats New
Juli 2021, Cadangan Devisa RI Naik Jadi 137,3 Miliar Dollar AS

Juli 2021, Cadangan Devisa RI Naik Jadi 137,3 Miliar Dollar AS

Rilis
Paruh Pertama 2021, BRI Cetak Laba Bersih Rp 12,54 Triliun

Paruh Pertama 2021, BRI Cetak Laba Bersih Rp 12,54 Triliun

Whats New
KSSK: Stabilitas Sistem Keuangan di Kuartal II 2021 Terjaga Normal

KSSK: Stabilitas Sistem Keuangan di Kuartal II 2021 Terjaga Normal

Whats New
Eks Napi Koruptor Jadi Komisaris Anak BUMN, Apakah Melanggar Hukum?

Eks Napi Koruptor Jadi Komisaris Anak BUMN, Apakah Melanggar Hukum?

Whats New
Mau Beli Dollar AS? Cek Dulu Kurs Rupiah Hari Ini di 5 Bank

Mau Beli Dollar AS? Cek Dulu Kurs Rupiah Hari Ini di 5 Bank

Whats New
Perdana Melantai di Bursa, Saham Bukalapak Naik 24,71 Persen

Perdana Melantai di Bursa, Saham Bukalapak Naik 24,71 Persen

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Kunci dan Tantangan Menjadi Atlet Profesional

[KURASI KOMPASIANA] Kunci dan Tantangan Menjadi Atlet Profesional

Rilis
Bukalapak Toreh Sejarah Sebagai Unicorn Pertama yang IPO, 96.000 Investor Berpartisipasi

Bukalapak Toreh Sejarah Sebagai Unicorn Pertama yang IPO, 96.000 Investor Berpartisipasi

Whats New
Defisit Perdagangan RI-China Rp 45 Triliun, Mendag: Terendah dalam 10 Tahun Terakhir

Defisit Perdagangan RI-China Rp 45 Triliun, Mendag: Terendah dalam 10 Tahun Terakhir

Whats New
Turun Lagi, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Turun Lagi, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Whats New
Zipmex dan JXB Beri 3.320 Paket Makanan Untuk Petugas di 7 TPU Khusus Covid-19 di Jakarta

Zipmex dan JXB Beri 3.320 Paket Makanan Untuk Petugas di 7 TPU Khusus Covid-19 di Jakarta

Rilis
Tingkatkan Ekonomi Kuartal III, Sri Mulyani Minta Pemda Segera Belanja

Tingkatkan Ekonomi Kuartal III, Sri Mulyani Minta Pemda Segera Belanja

Whats New
Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Spend Smart
 95 Persen Warga Jakarta Telah Divaksinasi Tahap I, Sandiaga Uno Minta Masyarakat Jangan Lengah

95 Persen Warga Jakarta Telah Divaksinasi Tahap I, Sandiaga Uno Minta Masyarakat Jangan Lengah

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X