Hingga Juli 2020, Pertamina Sebut Kerugian Turun Jadi Rp 5,3 Triliun

Kompas.com - 27/08/2020, 17:34 WIB
Ilustrasi logo Pertamina. SHUTTERSTOCK/Joachim AffeldtIlustrasi logo Pertamina.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Pertamina (Persero) menyatakan, kinerja keuangan perseroan terus mengalami perbaikan. Hal tersebut terefleksikan dengan berkurangnya kerugian yang dialami perseroan.

Vice President Corporate Communication Pertamina, Fajriyah Usman, menjelaskan, kerugian yang dialami perusahaan pada semester I 2020, sebesar 767,92 juta dollar AS atau setara Rp 11,13 triliun (kurs Rp 14.500 per dollar AS), utamanya diakibatkan kemunculan pandemi Covid-19 pada Februari-April 2020.

Tercatat, pada periode tersebut Pertamina mengalami kerugian bersih sebesar 500 juta dollar AS setiap bulannya.

Baca juga: Pertamina Rugi Rp 11,13 Triliun di Semester I 2020

Namun, memasuki Mei hingga Juli lalu, laba bersih pun beranjak naik dengan rata-rata sebesar 350 juta dollar AS setiap bulannya. Pencapaian positif ini akan terus mengurangi kerugian yang sebelumnya telah tercatat.

"Mulai Mei berlanjut Juli, dan ke depannya, kinerja makin membaik. Dengan Laba Bersih (unaudited) di Juli sebesar 408 juta dollar AS, maka kerugian dapat ditekan dan berkurang menjadi 360 juta dollar AS atau setara Rp 5,3 triliun," kata Fajriyah, dalam keterangan tertulis, dikutip Kamis (27/8/2020).

Selain itu, kinerja laba operasi juga dilaporkan masih berada di level positif, sehingga secara kumulatif dari Januari sampai dengan Juli 2020 mencapai 1,26 miliar dollar AS dan EBITDA sebesar 3,48 milIar dollar AS.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Dengan memperhatikan tren yang ada, kami optimistis kinerja akan terus membaik sampai akhir tahun 2020,” ucapnya.

Baca juga: Ini 3 Alasan Pertamina Telan Kerugian hingga Rp 11,13 Triliun

Perbaikan kinerja keuangan perseroan utamanya didorong oleh mulai membaiknya konsumsi BBM nasional.

Pada Juli 2020, Pertamina mencatat volume penjualan seluruh produk sebesar 6,9 juta Kilo Liter (KL) atau meningkat 5 persen dibandingkan Juni 2020, 6,6 juta KL.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.