Kompas.com - 28/08/2020, 06:39 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mengatakan, sebagian anggaran subsisi bunga kredit bagi pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) bakal dialihkan ke sektor lain yang lebih membutuhkan.

Salah satunya ke program bantuan langsung tunai atau BLT UMKM.

Ia mengungkapkan, langkah ini diambil sebab anggaran subsidi bunga yang jadi bagian dari program pemulihan ekonomi nasional (PEN) tersebut, serapannya rendah. Serapan subisidi bunga diperkirakan hanya Rp 6 triliun dari alokasinya yang sebesar Rp 35 triliun.

Baca juga: BLT UMKM Rp 2,4 Juta Sudah Diluncurkan Presiden, Begini Skema Pencairannya

"Realisasinya memang agak rendah penyerapan subsidi bunga KUR maupun non-KUR, saat ini baru Rp 1,18 triliun, dan komite PEN mensimulasi kemungkinan terserap Rp 6 triliun, estimasi awal terlalu besar," ungkapnya dalam rapat kerja dengan Komisi VI DPR RI, Kamis (27/8/2020).

Oleh sebab itu, pihaknya tengah berupaya mengalihkan sisa anggaran subsidi bunga untuk terserap ke pos anggaran lainnya. Seperti untuk menambah jumlah penerima program Banpres Produktif atau BLT UMKM Rp 2,4 juta.

Saat ini, pemerintah menargetkan 12 juta UMKM menjadi penerima bantuan modal kerja tersebut dengan total anggaran Rp 22 triliun. 

Adapun Kemenkop UKM sudah menerima data sekitar 17 UMKM yang mengajukan diri sebagai penerima bantuan.

Baca juga: Bukan Pinjaman, BLT UMKM Rp 2,4 Juta Diberikan Cuma-cuma

Teten mengatakan, rencana ini sedang ia komunikasikan dengan Ketua Satgas PEN Budi Gunadi Sadikin untuk bisa disetujui.

"Jadi nanti akan ada bujet yang bisa kita alihkan, kami sedang melobi Ketua PEN," imbuhnya.

Selain untuk BLT UMKM, rencananya anggaran kelebihan dari program subsidi bunga juga akan dialihkan untuk memperkuat penyerapan produk dari petani, nelayan, dan peternak dalam negeri.

"Kemudian ini juga untuk beli produk pangan dari rakyat yang tidak terserap oleh pasar. Ini sedang kami susun rencananya," kata Teten.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Top Up DANA lewat ATM BRI, EDC, BRImo, dan Internet Banking

Cara Top Up DANA lewat ATM BRI, EDC, BRImo, dan Internet Banking

Spend Smart
Perluas Segmen Nasabah Jadi Strategi BTPN Hadapi Potensi Resesi di 2023

Perluas Segmen Nasabah Jadi Strategi BTPN Hadapi Potensi Resesi di 2023

Whats New
RI-Sri Lanka Perkuat Kerja Sama Maritim dan Ekonomi Biru

RI-Sri Lanka Perkuat Kerja Sama Maritim dan Ekonomi Biru

Whats New
Pengusaha Minta Aturan Baru UMP Dibatalkan demi Cegah PHK

Pengusaha Minta Aturan Baru UMP Dibatalkan demi Cegah PHK

Whats New
Gandeng BenihBaik.com, Sido Muncul Sumbang Rp 300 Juta untuk Korban Gempa Cianjur

Gandeng BenihBaik.com, Sido Muncul Sumbang Rp 300 Juta untuk Korban Gempa Cianjur

BrandzView
Yakin RI Tak Resesi, Apindo: Pemerintah Tidur Saja Ekonomi Tumbuh 5 Persen

Yakin RI Tak Resesi, Apindo: Pemerintah Tidur Saja Ekonomi Tumbuh 5 Persen

Whats New
Direktur Operasi II Waskita Terjerat Korupsi, Stafsus Erick Thohir: Komitmen Bersih-bersih BUMN

Direktur Operasi II Waskita Terjerat Korupsi, Stafsus Erick Thohir: Komitmen Bersih-bersih BUMN

Whats New
Apa Itu Asuransi Jiwa Kredit SmartProtection Purna Bank Mantap dan Kegunaannya?

Apa Itu Asuransi Jiwa Kredit SmartProtection Purna Bank Mantap dan Kegunaannya?

Whats New
Lowongan Kerja Astra Honda Motor untuk Lulusan S1, Simak Persyaratannya

Lowongan Kerja Astra Honda Motor untuk Lulusan S1, Simak Persyaratannya

Work Smart
Masih Dikaji, BI Bocorkan Cara Masyarakat Mendapatkan Rupiah Digital

Masih Dikaji, BI Bocorkan Cara Masyarakat Mendapatkan Rupiah Digital

Whats New
Penumpang Kereta Cepat Tujuan Bandung 'Dioper' di Padalarang

Penumpang Kereta Cepat Tujuan Bandung "Dioper" di Padalarang

Whats New
Jual Aset, Rugi HERO Menyusut Signifikan

Jual Aset, Rugi HERO Menyusut Signifikan

Whats New
Soal PHK, Kemenperin Berharap Pabrik Aqua Danone di Solok Kembali Beroperasi Normal

Soal PHK, Kemenperin Berharap Pabrik Aqua Danone di Solok Kembali Beroperasi Normal

Whats New
Gandeng Perguruan Tinggi, IDSurvey Dorong Pengembangan Industri Migas

Gandeng Perguruan Tinggi, IDSurvey Dorong Pengembangan Industri Migas

Whats New
Menhan Madagaskar Temui Luhut Bahas Isu Keamanan Perairan Strategis

Menhan Madagaskar Temui Luhut Bahas Isu Keamanan Perairan Strategis

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.