Di Balik Alasan Luhut Mau Permudah Dokter Asing Buka Praktik di RI

Kompas.com - 29/08/2020, 07:13 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan, menyebut Indonesia selama sangat dirugikan dengan menguapnya devisa karena banyak WNI yang berobat ke luar negeri.

Menurut dia, banyak orang menengah ke atas yang berpelesiran ke luar negeri hanya untuk berobat. Lasilitas layanan kesehatan di negara lain yang dianggap lebih berkualitas jadi pemicunya.

"Beberapa waktu yang lalu saya diberitahu soal analisa dari PwC di tahun 2015 yang menyatakan bahwa Indonesia merupakan negara asal wisatawan medis dengan jumlah 600.000 orang, terbesar di dunia mengalahkan Amerika Serikat dengan 500.000 orang wisatawan medis di tahun yang sama," ucap Luhut dikutip dari akun Instagram resminya, Sabtu (29/8/2020).

Ia meminta Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mencari investor untuk membangun rumah sakit berkelas internasional guna mendukung rencana pemerintah mengembangkan wisata medis di Indonesia.

Baca juga: Tindaklanjuti Pidato Jokowi soal Membajak Krisis, Ini yang Dilakukan Luhut

"Melihat potensi ini, saya bersama jajaran K/L terkait hari ini berkoordinasi tentang rencana pengembangan wisata medis di Indonesia," ujar dia.

Rencana ini, kata Luhut, sedang dikaji karena berbagai pertimbangan, di antaranya adalah fakta bahwa bahwa rata-rata pengeluaran wisatawan medis sebesar 3.000 - 10.000 dollar AS per orang.

"Sementara masyarakat kita lebih senang berobat ke Penang dan Singapura karena merasa layanan kesehatannya terhitung murah dan lebih cepat sembuh," ujar Luhut.

"Tetapi ada satu pengalaman yang saya dengar tentang seorang dokter mata bahwa banyak pasien yang biasa berobat ke Singapura sekarang berobat ke Indonesia karena mereka kurang nyaman dengan adanya karantina," kata dia lagi.

Baca juga: Luhut Mau Permudah Dokter Asing Buka Praktik di Indonesia

Mantan Dubes Indonesia untuk Singapura ini menuturkan, pandemi Covid-19 yang berdampak pada anjloknya kepergian WNI ke luar negeri untuk berobat, bisa jadi titik balik untuk perbaikan layanan kesehatan dalam negeri.

"Melihat fakta-fakta itu, saya kira perlu kita bangun distrust tentang pengalaman berobat di luar negeri agar menumbuhkan rasa percaya wisatawan medis Indonesia," tutur Luhut.

Lewat wisata medis ini, lanjut Luhut, nantinya ingin pemerintah melakukan diversifikasi ekonomi, menarik investasi luar negeri, penyediaan lapangan pekerjaan, pembangunan industri layanan kesehatan di Indonesia, serta menahan laju layanan kesehatan serta devisa kita agar tidak mengalir ke negara-negara yang lebih sejahtera.

"Untuk mendukung industri wisata medis ini, saya rasa perlu adanya dukungan dari pemerintah melalui promosi masif serta fasilitas-fasilitas penunjang lainnya, seperti membangun rumah sakit berstandar internasional seperti John Hopkins di Amerika Serikat," kata dia.

Baca juga: Luhut: Ekonomi RI Masih Lebih Baik dari Negara Lain

Diungkapkan Luhut, pemerintah perlu melakukan promosi masif serta mengupayakan peningkatan kualitas layanan kesehatan di dalam negeri, termasuk mendatangkan dokter spesialis asing.

Kehadiran dokter asing di Indonesia bertujuan agar kualitas dan tarif layanan medis Indonesia bisa sebanding dengan negara-negara yang lebih dulu melakukan hal itu.

"Karena itu saya meminta BKPM untuk mencari investor potensial guna membangun rumah sakit berkelas internasional di Jakarta, Bali, dan Medan. Kita juga akan pertimbangkan izin untuk dokter asing, untuk spesialis tertentu namun harus sesuai kebutuhan," ungkap Luhut.

"Saya berharap momentum krisis pandemi ini bisa serius kita manfaatkan untuk membenahi infrastruktur, fasilitas penunjang, serta regulasi layanan kesehatan di Indonesia agar bisa lebih baik lagi dengan menciptakan perencanaan yang bagus dan terpadu untuk industri wisata medis dalam negeri," imbuh dia.

Baca juga: Luhut Klaim Pemerintah Sudah Bisa Kendalikan Penyebaran Covid-19

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.