Salah Satu Terburuk di Dunia, Ekonomi India Minus 23,9 Persen di Kuartal II-2020

Kompas.com - 01/09/2020, 08:37 WIB

NEW DELHI, KOMPAS.com - Perekonomian India mengalami kontraksi yang cukup dalam pada kuartal II-2020.

Dikutip dari CNN, Selasa (1/9/2020), India yang menerapkan lockdown untuk menekan angka persebaran virus corona (Covid-19), mengalami pertumbuhan ekonomi minus 23,9 persen (year on year) pada tiga bulan yang berakhir di bulan Juni.

Angka tersebut berdasrakan data statistik resmi yang baru saja di rilis Senin (31/8/2020) waktu setempat.

Baca juga: Ancaman Resesi, Luhut: Jangan Terus Ditakut-takuti...

Anjloknya kinerja perekonomian India lebih buruk dibandingkan dengan proyeksi ekonom. Selain itu, kinerja perekonomian India menjadi salah satu yang terburuk jika dibandingkan dengan negara lain di dunia.

Kinerja investasi merosot 47 persen pada kuartal II tahun ini jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, sementara konsumsi terkontraksi mendekati 27 persen.

Konsumsi pemerintah di sisi lain tumbuh 16 persen, namun tidak cukup untuk mendorong kinerja perekonomian yang merosot tajam di sektor lain.

Ekonom Capital Economics Shilan Shah mengatakan, kuartal kedua kali ini merupakan titik terendah perekonomian India. Dia menilai, meski ada tanda-tanda perbaikan dalam waktu-waktu ke depan dengan pelonggaran lockdown, prosesnya akan sangat lambat.

Hal tersebut terlihat dari aktivitas manufaktur yang justru kembali melemah di bulan Juli, dan hasil dari infrastruktur yang masih tertekan.

"Persebaran virus corona yang terus berlanjut akan kian menekan permintaan domestik," ujar Shah.

"Terlebih lagi, antisipasi fiskal yang di bawah ekspektasi dalam merespons krisis akan menghasikan pengangguran yang lebih besar, banyak perusahaan gagal, serta sektor perbankan yang melemah kian membebani investasi dan konsumsi," tambah dia.

Baca juga: Lakukan 4 Hal Ini agar Keuangan Anda Tak Terganggu Resesi

Negara dengan perekonomian terbesar kelima di dunia itu memang tengah mengalami tekanan lantaran permintah domestik yang melemah dan industri otomotif yang tengah mengalami kesulitan di tahun ini.

Hingga akhirnya perekonomian India mengalami pukulan lanjutan, yakni pandemi virus corona.

Baca juga: Resesi Jangan Cuma Dilihat dari Sisi Teknikal, tetapi....

India telah mencatatkan lebih dari 3,6 juta kasus virus corona berdasarkan data Johns Hopkins University, dan sebanyak 64.500 orang meninggal dunia akibat virus tersebut.

Jumlah itu juuga terus meningkat dengan tajam, setidaknya dalam satu bulan, India mencatatkan 1 juta kasus, kemudian menjadi 2 juta kasuus dalam tiga pekan, dan menjadi 3 juta kasus hanya dalam 16 hari berikutnya.

Covid-19 sendiri telah memberikan dampak signifikan terhadap hampir seluruh negara di dunia. Negara-negara anggota G7, yakni Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, dan Amerika Serikat secara resmi telah masuk dalam jurang resesi.

Baca juga: Resesi Kian Nyata, Sri Mulyani Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III Minus 2 Persen

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.