KILAS

Percepat Pengembangan Food Estate Kalteng, Kementan Beri Bantuan 379 Miliar

Kompas.com - 01/09/2020, 10:20 WIB
Mentan Syahrul Yasin Limpo, saat memantau food estate, di Desa Tahai Baru, Senin (31/8/2020). DOK. Humas KementanMentan Syahrul Yasin Limpo, saat memantau food estate, di Desa Tahai Baru, Senin (31/8/2020).

KOMPAS.com – Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng) memiliki potensi lahan seluas 164.000 hektar (ha) yang sekitar 79.000 ha akan diekstensifikasi.

Sementara itu, Kabupaten Pulang Pisau, Kalteng, memiliki potensi lahan food estate hingga 706 ha, yang mampu menghasilkan padi impari sebanyak 4 ton per ha.

Melihat potensi tersebut, Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo, mendukung pengembangan pertanian Kalteng dan food estate di Desa Tahai Baru, Kecamatan Maliku.

Syahrul mengatakan, Indonesia sebagai negara agraris memiliki berbagai potensi besar dalam meningkatkan ketahanan nasional. Salah satunya dengan menghidupkan kembali lahan rawa melalui sentuhan teknologi canggih.

Baca juga: Kembangkan Food Estate, Kementan Garap 30.000 Hektar Lahan di Kalteng

“Peningkatan produksi pangan dapat dilakukan dengan memanfaatkan lahan rawa melalui kegiatan food estate. Terlebih Provinsi Kalteng memiliki potensi besar untuk pengembangan pusat pertanian dan cadangan logistik strategis,” kata Syahrul, saat memantau food estate, di Desa Tahai Baru, Senin (31/8/2020), seperti dalam keterangan tertulisnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Salah satu bentuk dukungan yang diberi Kementan untuk mewujudkan itu adalah dengan menyerahkan bantuan sarana dan prasarana produksi pertanian senilai Rp 379 miliar.

Bantuan ini diserahkan Kementan kepada Brigade Alat Mesin Pertanian (Alsintan) Kabupaten Pulang Pisau.

Adapun jenis bantuan tersebut meliputi 98 unit traktor roda 4, 150 unit traktor roda 2, 35 unit rice transplanter, serta bibit padi dan benih jeruk.

Tak hanya itu, sebagai upaya konkret, Syahrul mengajak pemerintah daerah (pemda) provinsi dan kabupaten bersinergi dan bekerja sama membangun sektor pertanian agar maju, mandiri, dan modern.

Baca juga: Presiden : Food Estate Dibangun untuk Perkuat Cadangan Pangan Nasional

“Pemerintah harus menyiapkan ketersediaan pangan untuk rakyat. Maka dari itu, Kementan didukung pemda wajib bertanggung jawab menyediakan pangan rakyat," kata Syahrul.

"Mari terus bekerja keras, cermat, dan cerdas. Semoga pandemi Covid-19 segera berakhir agar kita dapat beraktivitas normal dan perekonomian masyarakat bangkit kembali,” tambah Syahrul.

Pada kesempatan yang sama, Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Kalteng Fahrizal Fitria menyampaikan rasa terima kasihnya atas bantuan dan dukungan Kementan.

Fahrizal berharap, bantuan tersebut mampu menghidupkan suasana ekonomi, khususnya sektor pertanian Kalimantan.

“Bagi kami, seiring bertambahnya jumlah penduduk, pangan menjadi kebutuhan dasar. Maka, satu-satunya jalan yang harus ditempuh adalah meningktakan produksi pangan,” kata Fahrizal, mewakili Gubernur Kalimantan Tengah Sugianto Sabran.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jaga Keamanan Pelayaran, Indonesia Punya 285 Menara Suar

Jaga Keamanan Pelayaran, Indonesia Punya 285 Menara Suar

Rilis
Rights Issue, BRI Sudah Raup Rp 26,1 Triliun dari Publik hingga 21 September 2021

Rights Issue, BRI Sudah Raup Rp 26,1 Triliun dari Publik hingga 21 September 2021

Whats New
Gandeng Polri, KSPSI Lakukan Vaksinasi Covid-19 untuk 40.000 Buruh

Gandeng Polri, KSPSI Lakukan Vaksinasi Covid-19 untuk 40.000 Buruh

Whats New
Ada Isu Evergrande dan Tapering, Apa yang Harus Dilakukan Investor?

Ada Isu Evergrande dan Tapering, Apa yang Harus Dilakukan Investor?

Earn Smart
Semakin Modern, Petani di Sinjai, Sumsel Gunakan Alsintan

Semakin Modern, Petani di Sinjai, Sumsel Gunakan Alsintan

Rilis
Survei: Seimbangkan Karier dan Keluarga, Kesehatan Mental Pekerja Perempuan Memburuk Selama Pandemi

Survei: Seimbangkan Karier dan Keluarga, Kesehatan Mental Pekerja Perempuan Memburuk Selama Pandemi

Whats New
Cara Daftar Jadi Mitra Pelatihan Kartu Prakerja

Cara Daftar Jadi Mitra Pelatihan Kartu Prakerja

Whats New
BRI Luncurkan BRI Shops Master Class, Apa Itu?

BRI Luncurkan BRI Shops Master Class, Apa Itu?

Whats New
Sebut Revisi UU BUMN Perlu, Erick Thohir: Kadang Perusahaan Terbitkan Surat Utang untuk Bonus dan Tantiem...

Sebut Revisi UU BUMN Perlu, Erick Thohir: Kadang Perusahaan Terbitkan Surat Utang untuk Bonus dan Tantiem...

Whats New
Sri Mulyani: Saat ini, Kami Belum Lihat Bank Pulih Secara Kuat

Sri Mulyani: Saat ini, Kami Belum Lihat Bank Pulih Secara Kuat

Whats New
Erick Thohir Bentuk Holding BUMN Pangan, Apa Kelebihannya?

Erick Thohir Bentuk Holding BUMN Pangan, Apa Kelebihannya?

Whats New
Soal Jadi Investor Bank Muamalat, Ini Kata BPKH

Soal Jadi Investor Bank Muamalat, Ini Kata BPKH

Whats New
PT BNP Paribas AM dan PT Bank DBS Indonesia Luncurkan Reksa Dana Bertema Teknologi Global

PT BNP Paribas AM dan PT Bank DBS Indonesia Luncurkan Reksa Dana Bertema Teknologi Global

Whats New
Upah Minimum 2022 Mulai Dibahas, Menaker Masih Pertimbangkan Situasi Pandemi Covid-19

Upah Minimum 2022 Mulai Dibahas, Menaker Masih Pertimbangkan Situasi Pandemi Covid-19

Rilis
Kemenkeu Dapat Tambahan Anggaran Jadi Rp 44 Triliun, Buat Apa Saja?

Kemenkeu Dapat Tambahan Anggaran Jadi Rp 44 Triliun, Buat Apa Saja?

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.