KILAS

Mendag: SDM Perdagangan Unggul dan Andal Siap Hadapi Kompetisi Global

Kompas.com - 01/09/2020, 15:01 WIB
Menteri Perdagangan Agus Suparmanto saat meresmikan gedung baru Pusdiklat Perdagangan di Sawangan, Depok, Jawa Barat, Senin (31/8/2020).
DOK. Humas KemendagMenteri Perdagangan Agus Suparmanto saat meresmikan gedung baru Pusdiklat Perdagangan di Sawangan, Depok, Jawa Barat, Senin (31/8/2020).

KOMPAS.com – Menteri Perdagangan (Mendag) Agus Suparmanto mengatakan, Kementerian Perdagangan (Kemendag) bekerja keras mendukung program pemerintah dalam menciptakan Sumber Daya Manusia ( SDM) perdagangan yang unggul dan berdaya saing.

Dukungan Kemendag tersebut kemudian coba diwujudkan melalui Pusat Pendidikan dan Pelatihan (Pusdiklat). Bahkan, Agus mengatakan, Pusdiklat merupakan ujung tombak kemajuan SDM Perdagangan.

“SDM perdagangan yang unggul dan andal akan lebih siap menghadapi tantangan serta kompetisi global,” katanya saat meresmikan gedung baru Pusdiklat Perdagangan di Sawangan, Depok, Jawa Barat, Senin (31/8/2020).

Agus juga mengungkapkan, saat ini paradigma pendidikan dan pelatihan (diklat) telah berubah menjadi pengembangan kompetensi.

“Diklat konvensional dituntut untuk lebih efektif dan efisien dengan memanfaatkan teknologi informasi,” ungkapnya seperti keterangan tertulis yang diterima Kompas.com.

Baca juga: Dorong Pemulihan Ekonom, Ini Strategi Mendag Agus

Selain itu, lanjutnya, metode belajar juga harus dapat memanfaatkan berbagai sumber, seperti melalui metode pembelajaran mandiri (self learning).

“Inovasi metode pengajaran dan pembelajaran itu dapat mendukung terwujudnya cita-cita Smart Aparatur Sipil Negara (ASN) 2024,” ungkapnya.

Agus juga menyampaikan, pendidikan dan pelatihan merupakan investasi pengembangan SDM yang kompeten.

Kompetensi ini termasuk kompetensi manajerial, yaitu tingkat pendidikan, pelatihan struktural, dan pengalaman kepemimpinan.

Selain itu, SDM yang unggul juga diperlukan kompetensi teknis berupa spesialisasi pendidikan atau pelatihan teknis fungsional.

Baca juga: Serapan Anggaran Kemendag Baru 53,8 Persen

“Selain itu, ASN harus memiliki wawasan kebangsaan, khususnya dalam memahami kemajemukan, keberagaman agama, suku, dan budaya Indonesia. Hal ini kemudian menjadi kompetensi sosial kultural,” imbuhnya.

Terkait pengembangan tersebut, Agus berpesan, Pusdiklat Perdagangan perlu merancang pelatihan untuk menciptakan ASN yang berkualitas. Menurutnya, pelatihan harus diawali dengan analisis kebutuhan yang terukur.

Kemudian, perencanaan pelatihan harus mempertimbangakan dengan matang program, kurikulum atau silabus pelatihan sesuai standar kompetensi yang diinginkan.

Selanjutnya, pelaksanaan pelatihan perlu dievaluasi dengan objektif dan berbasis data agar memiliki dampak jangka panjang.

“Kami akan terus mendukung lembaga pendidikan dan pelatihan, termasuk Pusdiklat Perdagangan, untuk melakukan pembenahan agar siap menghadapi perubahan,” ajaknya.

Baca juga: Impor Juli Turun, Mendag: Momentum Optimalkan Produk Dalam Negeri

Agus pun berharap, Pusdiklat Perdagangan mampu memasuki era baru dengan lebih professional, tanggap, dan berperan besar dalam peningkatan SDM nasional.

Peresmian e-learning Kudagang

Usai meresmikan Pusdiklat Perdagangan, Agus selanjutnya meluncurkan e-learning kompetensi unggul perdagangan (Kudagang).

Dia menjelaskan, Kudagang adalah sistem yang dibangun menggunakan learning management system (LMS) untuk memudahkan Kementerian Perdagangan dan khalayak umum dalam melaksanakan pembelajaran secara daring.

E-learning Kudagang dilengkapi dengan dasbor untuk melihat progress pembelajaran, kalender, dan rekaman aktivitas pembelajaran,” tambahnya.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal Kemendag Suhanto menyampaikan, Pusdiklat Perdagangan perlu memiliki sarana dan prasarana yang memadai agar proses pajaran berjalan dengan baik dan tujuan tercapai dengan efektif.

Baca juga: Adaptasi New Normal, Mendag Minta Pedagang Pasar Terapkan Protokol Kesehatan

Inisiasi pembangunan gedung kelas Pusdiklat Perdagangan sejalan dengan ketersediaan lahan dan tingginya kebutuhan ruangan kelas.

Dia menerangkan, pembangunan gedung kelas diinisiasi pada 2017. Saat itu, jumlah kegiatan diklat yang dilaksanakan di Pusdiklat Perdagangan semakin padat.

“Pembangunan gedung Pusdiklat ini juga bertujuan meningkatkan fasilitas dan mutu pelayanan Pusdiklat,” jelasnya.

Adapun terkait LMS Kudagang, dia menyampaikan kemudahannya, yaitu mudah dioperasikan oleh siswa maupun tenaga pendidik.

Aplikasi ini juga mudah dijalankan oleh manajer dan pengajar di masing-masing unit. Program ini juga telah terintegrasi dengan aplikasi konferensi video seperti Zoom untuk keperluan webinar.

Baca juga: Kemendag Musnahkan 2,5 Ton Garam Himalaya dan 3.000 Botol Minuman Beralkohol

Selain itu, terdapat pula fitur forum untuk berdiskusi dengan pengajar. LMS juga memiliki lebih dari 120 terjemahan bahasa dari berbagai negara, serta materi yang interaktif dan mutakhir.

Untuk informasi selengkapnya tentang Kudagang, akses melalui laman kudagang.go.id



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X