Potensi Konsumsi Warga Muslim Dunia Capai 3,2 Triliun Dollar AS di 2024

Kompas.com - 02/09/2020, 14:38 WIB
Pengunjung memadati kawasan pusat grosir Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Minggu beberapa waktu lalu. Warga memanfaatkan hari libur untuk berbelanja berbagai kebutuhan satu minggu menjelang Idul Fitri. KOMPAS/RADITYA HELABUMIPengunjung memadati kawasan pusat grosir Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Minggu beberapa waktu lalu. Warga memanfaatkan hari libur untuk berbelanja berbagai kebutuhan satu minggu menjelang Idul Fitri.

BANDUNG, KOMPAS.com – Potensi konsumsi masyarakat muslim di dunia dari berbagai sektor diperkirakan mencapai 3,2 triliun dollar AS pada tahun 2024. Persoalannya, Indonesia belum mengoptimalkan peluang tersebut.

“Potensi konsumsinya besar, tapi siapa yang mengisi? Ini agak paradoks,” ujar Direktur Eksekutif Departemen Ekonomi dan Keuangan Syariah Bank Indonesia, Suhaedi dalam webinarnya, belum lama ini.

Seperti fesyen muslim. Meski Indonesia memiliki jumlah penduduk muslim terbesar di Indonesia, tapi pasokan barang  tersebut terbesar dari China.

Baca juga: Kampanye Beli Produk Lokal Fesyen Muslim, Kemenperin Gandeng Shopee

Begitupun dengan daging, berasal dari Brazil dan Australia. Bahkan saat krisis akibat pandemi Covid-19 melanda, dunia menyadari China menguasai supply chain. Begitu China mengalami masalah, dampaknya terasa ke seluruh dunia.

Padahal jika kembali ke masa lalu, Indonesia dan China tidak jauh beda. Pada 1979, PDB per kapita China sebesar 185 dollar AS, berada di bawah Indonesia yang mencapai 380 dollar AS.

“Tapi sekarang? Ini peluang besar bagi Indonesia, tidak hanya jadi pelaku tapi pemain utama. Kita harus berjuang bersama-sama, setidaknya dalam pengembangan ekosnomi syariah,” ucap dia.

Ada tiga yang ia tekankan. Pertama, pengembangan ekonomi syariah dengan penguatan kemitraan baik UMKM, pesantren dalam ekosistem halal value chance berbasis digitalisasi. Kedua mendorong literasi termasuk Ziswaf. Ketiga, riset dan edukasi.

Wakil Dekan Bidang Akademik SBM ITB, Aurik Gustomo menambahkan, kebutuhan produk halal baik itu makanan, kosmestik, farmasi, hingga jasa keuangan syariah, pariwisata, dan supply chain sangat besar ke depannya.

Survei Thompson Reuters mengungkapkan, pangsa pasar makanan halal di dunia sebesar 2.500 miliar dollar AS.

Sedangkan potensi pangsa pasar produk halal untuk makanan di Indonesia, menempati peringkat paling tinggi di dunia sebesar 190 miliar dollar AS.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X