Analis: Investasi di Gojek Ciptakan Sumber Pendapatan Baru bagi Telkomsel

Kompas.com - 02/09/2020, 20:36 WIB
Jaringan sinyal 5G Telkomsel di ponsel Oppo. KOMPAS.com/Reska K. NistantoJaringan sinyal 5G Telkomsel di ponsel Oppo.

JAKARTA, KOMPAS.com - Niat PT Telkomsel untuk berinvestasi di Gojek dinilai positif oleh sejumlah analis pasar modal.

Head Research Panin Sekuritas Nico Laurens menilai, rencana Telkomsel untuk masuk ke Gojek adalah solusi untuk memperluas pasar.

Dengan jaringan dan infrastruktur yang sudah matang serta dukungan teknologi terkini, Telkomsel akan mendapatkan banyak keuntungan sebagai pemegang saham Gojek.

Baca juga: Sempat Batal, Telkom akan Kembali Masuk ke Gojek?

"Ekosistem Gojek yang sudah mapan dengan berbagai jenis aplikasi dan layanan yang memiliki jutaan mitra dan pelanggan adalah pasar menggiurkan. Telkomsel harus punya backbone baru untuk meningkatnya pendapatannya. Ekosistem Gojek adalah pilihan pasar yang menarik," ujar Nico, Selasa (1/9/2020).

Menurut Nico, masuknya Telkomsel ke Gojek bisa menjadi strategi bisnis jangka panjang bagi perusahaan telekomunikasi itu.

Dengan basis data pasar konsumen yang tersedia di Gojek, Telkomsel dapat melakukan akselerasi bisnis dengan berbagai layanan yang sesuai dengan karakteristik dan perubahan gaya hidup pasar.

Dengan dukungan infrastruktur dan jaringan yang matang, Telkomsel memiliki aset yang strategis. Apalagi dengan tren perubahan gaya hidup yang terjadi akibat Pandemi telah mendorong banyak aktivitas beralih ke digital.

Baca juga: Ketimbang Diceraikan dari Telkom Lebih Baik Telkomsel IPO, Caranya?

Dengan jutaan mitra driver dan ratusan ribu mitra pelaku usaha, GoJek dinilai memiliki karakteristik market yang menarik. "Telkomsel seharusnya bisa mengoptimalkan potensi itu sebagai sumber pendapatan baru," ujar Nico.

Di sisi lain, lanjutnya, kolaborasi dengan Telkomsel juga akan menguntungkan GoJek. Bagi perusahaan rintisan berbasis aplikasi, faktor utama penopang bisnis adalah permodalan.

Dengan masuknya Telkomsel, maka akan semakin memperkuat modal Gojek untuk terus menjaga posisinya sebagai market leader.

Sementara untuk mendukung Telkomsel memperkuat bisnis digital, PT Telekomunikasi Indonesia Tbk ( Telkom Group) tidak akan memangkas alokasi belanja modal (capex) tahun ini.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Remajakan Lahan Sawit 180.000 Hektar, Pemerintah Siapkan Rp 5,5 Triliun

Remajakan Lahan Sawit 180.000 Hektar, Pemerintah Siapkan Rp 5,5 Triliun

Whats New
Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Spend Smart
Ini Proyek Tol yang Menggusur Bangunan Milik Tommy Soeharto

Ini Proyek Tol yang Menggusur Bangunan Milik Tommy Soeharto

Whats New
Bagaimana Prediksi IHSG Awal Pekan? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Bagaimana Prediksi IHSG Awal Pekan? Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Lampaui AS, China Jadi Negara yang Datangkan Investasi Asing Langsung Terbesar Selama Pandemi Covid-19

Lampaui AS, China Jadi Negara yang Datangkan Investasi Asing Langsung Terbesar Selama Pandemi Covid-19

Whats New
Produsen Baterai ABC Buka Lowongan Kerja, Simak Posisi dan Syaratnya

Produsen Baterai ABC Buka Lowongan Kerja, Simak Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Mulai 5 Februari, Pengecekan Covid-19 dengan GeNose Akan Dilakukan di Stasiun dan Terminal

Mulai 5 Februari, Pengecekan Covid-19 dengan GeNose Akan Dilakukan di Stasiun dan Terminal

Whats New
Mengapa Indonesia Terlalu Bergantung Impor Sapi dari Australia?

Mengapa Indonesia Terlalu Bergantung Impor Sapi dari Australia?

Whats New
[POPULER MONEY] 7 Provinsi dengan Jumlah Penduduk Terbanyak di Indonesia | Tommy Soeharto Gugat Pemerintah

[POPULER MONEY] 7 Provinsi dengan Jumlah Penduduk Terbanyak di Indonesia | Tommy Soeharto Gugat Pemerintah

Whats New
Luhut Ingin GeNose C19 Bisa Digunakan di Berbagai Fasilitas Umum

Luhut Ingin GeNose C19 Bisa Digunakan di Berbagai Fasilitas Umum

Whats New
Tak Terima Bangunannya Digusur Proyek Tol, Tommy Soeharto Gugat Pemerintah RI Rp 56 Miliar

Tak Terima Bangunannya Digusur Proyek Tol, Tommy Soeharto Gugat Pemerintah RI Rp 56 Miliar

Whats New
ORI019 Ditawarkan Mulai Besok, Ini Besaran Kuponnya

ORI019 Ditawarkan Mulai Besok, Ini Besaran Kuponnya

Earn Smart
Kementerian ESDM Sebut Luas Bukaan Lahan Tambang di Kalsel Sangat Kecil

Kementerian ESDM Sebut Luas Bukaan Lahan Tambang di Kalsel Sangat Kecil

Whats New
BNI Buka Lowongan Kerja Relationship Manager NBFI, Minat?

BNI Buka Lowongan Kerja Relationship Manager NBFI, Minat?

Work Smart
Tangani Dampak Bencana Sulbar dan Kalsel, Kementan Sekaligus Perbaiki Sektor Pertanian

Tangani Dampak Bencana Sulbar dan Kalsel, Kementan Sekaligus Perbaiki Sektor Pertanian

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X