Hadapi Resesi, Diversifikasi Portofolio Jadi Solusi

Kompas.com - 03/09/2020, 06:30 WIB
ilustrasi investasi FREEPIK/JCOMPilustrasi investasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Diversifikasi portofolio jadi langkah tepat untuk mengamankan asset di tengah ancaman resesi. Selain itu, beberapa instrumen investasi juga bisa dilirik untuk bisa mendapatkan imbal hasil maksimal saat kondisi ekonomi tidak menentu.

"Investor perlu melakukan diversifikasi investasi berdasarkan aset dan horison investasinya. Tentunya setelah investor menyisihkan porsi dana operasi dan dana darurat," kata Head of Investment Avrist Asset Management Farash Farich, Rabu (2/9/2020).

Berkaca dari berbagai kinerja instrumen investasi, Farash menilai dari sisi valuasi, saham dan obligasi masih undervalue. Bahkan, saham lebih undervalue dibandingkan dengan obligasi, lantaran harganya yang belum juga pulih ke level sebelumnya.

Baca juga: Berapa Porsi Portofolio Investasi Reksa Dana yang Tepat Saat New Normal?

Farash menerangkan umumnya pasar saham bergerak lebih dulu dibandingkan publikasi data ekonomi. Ini karena, investor saham cenderung bersikap forward looking sebelum berinvestasi.

Untuk itu, saham dianggap mampu memberikan peluang imbal hasil jangka panjang yang masih cukup baik.

"Selain valuasi yang belum mahal, saham punya prospek kenaikan jika terjadi pemulihan ekonomi setelah Covid-19 terkendali, atau saat vaksin efektif," kata Farash. Dia juga memandang prospek reksadana pendapatan tetap cukup baik untuk investor yang ingin berinvestasi di jangka menengah. Sedangkan reksadana pasar uang untuk investasi di jangka pendek.

Dana investasi idealnya disiapkan agar tetap stabil, artinya jangan sampai investasi harus dilikuidasi tiba-tiba dalam jangka pendek, hanya untuk menutupi biaya operasional. Jika itu dilakukan, Farash menekankan hasil investasi tidak akan maksimal.

Bagi investor berusia muda, Farash merekomendasikan untuk berinvestasi di jangka panjang, dengan porsi saham 80-90 persen, pasar uang 5-10 persen dan untuk alokasi di pendapatan tetap 5-10 persen.

Untuk investor usia menengah, bisa melakukan alokasi portofolio yang lebih balanced, dengan porsi saham 50-60 persen, pasar uang sekitar 10-20 persen, dan pendapatan tetap 30 persen.

Baca juga: Milenial, Ini Sebabnya Saham Harus Disertakan dalam Portofolio Kamu

Sementara investor senior bisa menempatkan 5-10 persen asetnya di saham, 80-90 persen di pasar uang dan sisanya sekitar 5-10 persen di pendapatan tetap.

Halaman:


Sumber
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X