RUU Bea Meterai, Tak Perlu untuk Transaksi di Bawah Rp 5 Juta hingga Tarif Naik Jadi Rp 10.000

Kompas.com - 04/09/2020, 11:01 WIB
Ilustrasi Meterai KAHFI DIRGA CAHYA/KOMPAS.COMIlustrasi Meterai

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah dan Komisi XI DPR RI sepakat membawa RUU Bea Materai ke Rapat Paripurna untuk disetuji dan disahkan menjadi undang-undang.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati pun memaparkan, jika nantinya disahkan, tarif baru bea meterai, yakni Rp 10.000 bakal mulai berlaku pada 1 Januari 2021 mendatang. Saat ini, terdapat dua jenis tarif meterai, yakni Rp 3.000 dan Rp 6.000.

Bendahara negara itu mengatakan, di dalam draft tersebut terdapat 32 pasal. Sebelumnya, undang-undang mengenai bea materai sendiri telah berusia 34 tahun dan belum pernah direvisi.

Baca juga: Masih Bingung Perbedaan Meterai 6000 dan Materai 3000?

Di dalam UU yang baru akan mengakomodasi mengenai dokumen digital, tak hanya dokumen fisik dalam bentuk kertas.

"Dengan adanya bea meterai baru diharapkan bisa memberlakukan dokumen tidak hanya dalam bentuk kertas tapi juga digital, sesuai dengan kemajuan dan perubahan zaman, kami berharap dengan UU ini bisa memberi kesamaan perlakuan untuk dokumen kertas dan non kertas," ujar Sri Mulyani ketika melakukan rapat dengan Komisi XI DPR RI, Kamis (3/9/2020).

Sri Mulyani mengatakan, dengan kenaikan tarif tersebut maka batas nilai dokumen yang dikenai tarif bea materai pun dinaikkan, yakni menjadi Rp 5 juta. Tadinya, dokumen dengan nilai kurang dari atau sama dengan Rp 1 juta sudah dikenai bea materai.

Menurut dia, hal itu merupakan bentuk keberpihakan kepada usaha kecil dan menengah.

"Namun tetap memberi pemihakan kepada usaha kecil dan menengah, termasuk yang nilai dokumennya di bawah atau sama dengan Rp 5 juta, tidak perlu menggunakan meterai," ujar Sri Mulyani.

Selain dokumen dengan nilai di bawah Rp 5 juta, Sri Mulyani juga mengatakan, dokumen yang sifatnya untuk penanganan bencana alam juga tidak dikenai bea materai.

Dokumen untuk kegiatan yang bersifat non komersil juga tidak diwajibkan untuk dikenai bea materai.

Baca juga: BLT UMKM Rp 2,4 Juta, Pengusaha Mikro Masih Bisa Daftar

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X