Atasan Semena-mena? Hadapi dengan Cara Ini agar Tak Ditindas Terus

Kompas.com - 05/09/2020, 15:06 WIB
Ilustrasi imtmphotoIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Anda bekerja dengan atasan yang bersikap ngebos alias bossy dan semena-mena? Kalau punya bos seperti itu, kantor rasanya seperti neraka.

Padahal seorang pemimpin, seharusnya mengayomi dan membimbing tanpa harus nge-bossy.

Atasan memang memiliki kekuatan atau power untuk memerintah bawahan. Tapi bukan berarti bisa seenaknya saja tanpa memikirkan beban kerja anak buah.

Baca juga: Tips Karier Sukses, Begini Cara Dekat dengan Atasan Tanpa Menjilat

Pekerjaan satu belum selesai, sudah ditambah lagi. Minta deadline yang tidak masuk akal.

Bisanya cuma jadi ‘tukang merintah,’ tapi tidak mau memberikan solusi jika anak buah mengalami kendala dalam menyelesaikan pekerjaannya. Apalagi kerap memberikan tugas di luar job desk dengan alasan ingin kamu berkembang.

Kesal? Marah? Sudah pasti. Namun apa daya. Kamu hanya sebatas anak buah.

Ibaratnya cuma remah-remah rengginang yang nasibnya ada di tangan si bos. Jika bos sudah tidak suka, bisa saja kamu ‘ditendang’ dengan berbagai alasan yang mengada-ada.

Baca juga: Punya Atasan Bad Boss, Siasati dengan 5 Cara Ini

Nah, kalau kamu punya atasan yang suka nge-bossy dan semena-mena, hadapi dengan cara berikut ini biar tidak semakin ditindas, seperti dikutip dari Cermati.com, Sabtu (5/9/2020).

1. Bersikap tegas

Walaupun hanya bawahan, kamu harus berani bersikap tegas. Katakan bahwa perlakuan bos kamu salah. Memerintah tidak boleh semena-mena. Ada etikanya seperti ketentuan yang berlaku di perusahaan.

Sampaikan kepadanya dengan menyertakan berbagai perlakuan yang kerap kamu terima sehari-hari. Tentunya dengan kalimat yang sopan, agar atasan tidak tersinggung dan terketuk hatinya.

Kemudian mengevaluasi diri, sehingga dapat memperbaiki sikapnya yang salah selama ini.

Baca juga: Agar Karier Tak Terancam, Jangan Katakan 6 Hal Ini pada Atasan

2. Berani menolak

Namanya juga ‘tukang merintah,’ kerjaannya pasti sering nyuruh ini dan itu. Masa bodoh walaupun kamu sedang mengerjakan banyak tugas.

Walhasil, pekerjaanmu jadi kelewat banyak, karena satu belum rampung, sudah dibebani pekerjaan baru.

Jika kamu diperlakukan seperti itu terus, kamu berhak menolak. Katakan saja padanya bahwa kamu tengah menyelesaikan deadline pekerjaan yang lebih penting atas permintaan big bos misalnya.

Terus terang dan berani menolak akan lebih baik, daripada kamu harus ‘makan hati’ melulu atas sikap atasanmu.

Baca juga: Tak Setuju dengan Atasan, Ini 5 Cara Menyampaikannya

3. Curhat dari hati ke hati

Coba sesekali sampaikan langsung unek-unekmu ke atasan. Siapa tahu, dia masih punya hati dan rasa empati kepada anak buahnya.

Curhat bahwa kamu tidak sanggup dengan pekerjaan yang bertubi-tubi datang. Berikan porsi pekerjaan yang pas. Di mana, atasan juga harus tahu mana pekerjaan yang mendesak harus diselesaikan terlebih dulu, mana yang masih bisa ditunda.

Jangan semuanya mau didahulukan. Anak buah kan juga manusia yang punya lelah, bukan robot.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Bitcoin dkk Turun, Cek Harga Kripto Hari Ini

Harga Bitcoin dkk Turun, Cek Harga Kripto Hari Ini

Earn Smart
Wall Street Jatuh, Saham–saham Retail di AS Rontok

Wall Street Jatuh, Saham–saham Retail di AS Rontok

Whats New
Soal THR Pekerja, Ini Kata Dunkin' Donuts

Soal THR Pekerja, Ini Kata Dunkin' Donuts

Whats New
Erick Thohir: BUMN Akan Buka 2.300 Lowongan Magang

Erick Thohir: BUMN Akan Buka 2.300 Lowongan Magang

Work Smart
[POPULER MONEY] Profil Lin Che Wei | Jabatan Lin Che Wei di Kemenko Perekonomian | MLFF Bakal Gantikan e-Toll

[POPULER MONEY] Profil Lin Che Wei | Jabatan Lin Che Wei di Kemenko Perekonomian | MLFF Bakal Gantikan e-Toll

Whats New
Kilang Pertamina Berulang Kali Kebakaran, Ini Kata Erick Thohir

Kilang Pertamina Berulang Kali Kebakaran, Ini Kata Erick Thohir

Whats New
Jokowi Mau Larang Ekspor Timah dan Bauksit Tahun Ini

Jokowi Mau Larang Ekspor Timah dan Bauksit Tahun Ini

Whats New
Ditawari Gabung ICAO, Menhub: Kemajuan Sektor Penerbangan Kita Diakui Dunia Internasional

Ditawari Gabung ICAO, Menhub: Kemajuan Sektor Penerbangan Kita Diakui Dunia Internasional

Whats New
IFG: Dana Pensiun Bisa Kurangi Ketergantungan RI dari Modal Asing

IFG: Dana Pensiun Bisa Kurangi Ketergantungan RI dari Modal Asing

Whats New
Berlaku Hari Ini, Simak Aturan Lengkap Syarat Perjalanan Dalam Negeri dengan Kapal Laut

Berlaku Hari Ini, Simak Aturan Lengkap Syarat Perjalanan Dalam Negeri dengan Kapal Laut

Whats New
Atasi Wabah PMK, Kementan Kirim Obat-obatan Senilai Rp 534,29 Juta ke Beberapa Wilayah

Atasi Wabah PMK, Kementan Kirim Obat-obatan Senilai Rp 534,29 Juta ke Beberapa Wilayah

Whats New
LKPP Segera Terbitkan Aturan Pengadaan Barang Jasa Khusus IKN

LKPP Segera Terbitkan Aturan Pengadaan Barang Jasa Khusus IKN

Whats New
Gelar Halalbihalal, J99 Corp Beri Apresiasi pada Karyawan Terbaik

Gelar Halalbihalal, J99 Corp Beri Apresiasi pada Karyawan Terbaik

Whats New
Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

Whats New
Lin Chen Wei Tersangka Kasus Ekspor CPO, Anggota DPR Minta Kementerian yang Gunakan Jasanya Beri Klarifikasi

Lin Chen Wei Tersangka Kasus Ekspor CPO, Anggota DPR Minta Kementerian yang Gunakan Jasanya Beri Klarifikasi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.