Kompas.com - 06/09/2020, 17:30 WIB
Sebuah bus tengah melaju. THINKSTOCKPHOTOSSebuah bus tengah melaju.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat transportasi Djoko Setijowarno menilai pemerintah harus ikut membantu pengembangan moda transportasi umum di daerah.

“Negara harus hadir untuk turut memperbaiki dan menata transportasi umum perkotaan di daerah. Di masa pandemi bisa jadi momentum meningkatkan layanan transportasi umum,” ungkapnya," ujarnya dalam keterangan tertulisnya, Jakarta, Minggu (6/9/2020).

Salah satu contoh penataan transportasi yang perlu dilakukan yakni di Bali. Djoko mengatakan, Trans Metro Dewata akan hadir di Bali. Nantinya, moda transportasi tersebut akan beroperasi dalam Kawasan Aglomerasi Sarbagita (Denpasar, Badung, Gianyar dan Tabanan).

Baca juga: Subsidi Gaji, BPJS Ketenagakerjaan Kirim Link Registrasi via SMS

Rencananya pemerintah akan memberikan subsidi 100 persen untuk biaya operasionalnya.

Di wilayah aglomerasi Sarbagita direncanakan ada lima koridor. Empat koridor baru menggunakan bus sedang, yaitu koridor Terminal Persiapan – Central Parkir Kuta Badung sepanjang 63,6 km untuk perjalanan pulang pergi dengan 40 halte, lalu koridor GOR Ngurah Rai – Bandara Ngurah Rai sepanjang 30,2 km dengan 24 halte).

Selanjutnya, koridor Pantai Matahari Terbit – Dalung sepanjang 43 km dengan 24 halte) dan koridor Terminal Ubung – Sentral Parkir Monkey Forest sepanjang 55,3 km dengan 32 halte.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Empat koridor ini mendapatkan subsidi operasional dari Kementerian Perhubungan. Operator yang mengoperasikan Bus Trans Metro Dewata adalah operator di daerah,”

Sementara itu, untuk koridor Terminal Batu Bulan-ITDC Nusa Dua merupakan rute eksisting dari Bus Trans Sarbagita sepanjang 62,4 km.

Baca juga: Menhub Sebut Kendaraan Otonom Wajah Baru Transportasi RI, Apa Itu?

Djoko pun menilai untuk melayani rute ini diperlukan menggunakan bus kapasitas besar.

“Jumlah bus besar harus ditambah agar headway 10 menit. Koridor ini mendapat subsidi operasional dari Pemprov Bali,” kata dia.

Djoko menuturkan, pada 7 September 2020 mendatang, layanan Bus Trans Sarbagita akan berganti nama menjadi Bus Trans Metro Dewata.

Dengan perubahan nama ini diharapkan ada peningkatan minat masyarakat menggunakan transportasi umum.

“Kali ini, bus yang beroperasi berlantai rendah (low deck), sehingga perlu halte khusus. Sementara belum ada anggaran, cukup diberikan stop bus di beberapa titik halte yang sudah ditentukan. Jika nantinya sudah cukup banyak penggunanya dapat dibangun halte yang lebih representatif,” ucap dia.

Baca juga: Luhut: Soal Pengembangan Mobil Listrik, Saya Paling Ngotot

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.