Kesepakatan Senilai Rp 236,8 Triliun Batal, Tiffany & Co Gugat LVMH

Kompas.com - 10/09/2020, 08:25 WIB
CEO LVMH Bernard Arnaud SHUTTERSTOCKCEO LVMH Bernard Arnaud

JAKARTA, KOMPAS.com - Merk perhiasan asal Amerika Serikat (AS), Tiffany & Co menggugat LVMH, usai raksasa barang mewah asal Prancis itu tidak dapat menyelesaikan kesepakatan senilai 16 miliar dollar AS atau Rp 236,8 triliun (kurs Rp 14.800).

Batalnya kesepakatan terjadi karena adanya permintaan pemerintah Perancis dan dampak wabah Covid-19.

LVMH, industri besutan miliarder Bernard Arnault, mengatakan, manajemen telah menerima surat dari Kementerian Luar Negeri Prancis yang meminta untuk menunda akuisisi hingga 6 Januari 2021, mengingat adanya ancaman tarif tambahan AS terhadap produk Prancis.

Baca juga: Kekayaan Bos Louis Vuitton Anjlok Rp 87 Triliun dalam Sepekan, Ada Apa?

Hal ini, menurut LVMH, tidak memungkinkan untuk memenuhi tenggat waktu kontrak penyelesaian akuisisi pada 24 November, seperti yang didiskusikan sebelumnya.

Namun, pihaknya tidak bersedia memperpanjang perjanjian lebih lanjut.

"Saya yakin Anda akan memahami kebutuhan untuk mengambil bagian dalam upaya negara untuk mempertahankan kepentingan nasionalnya," kata Menteri Luar Negeri Prancis, Jean-Yves Le Drian, kepada Arnault dalam suratnya, dikutip Reuters, Kamis (10/9/2020).

Sementara mengutip Bloomberg, menurut sumber yang tidak ingin diidentifikasi, Arnault meminta bantuan dari pemerintah Prancis untuk menarik diri dari kesepakatan dengan Tiffany.

Namun Direktur Keuangan LVMH, Jean Jacques Guiony mengatakan, surat itu tidak diminta oleh LVMH. Bahkan pengiriman surat dari pemerintah Prancis sangat mengejutkan LVMH.

"Kesepakatan tidak bisa terjadi. Kami dilarang menyelesaikan kesepakatan," ujar Guiony.

Sementara itu, sebuah sumber Pemerintah Prancis mengatakan, surat itu memiliki "nilai politik". Artinya, surat dimaksudkan untuk mengingatkan LVMH akan risiko mengejar kesepakatan. Sama halnya seperti pertengkaran Prancis dengan AS mengenai tarif perdagangan.

Halaman:


Sumber Reuters
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bangga Buatan Indonesia, Luhut Ajak Masyarakat Beli Sepeda Produk Lokal

Bangga Buatan Indonesia, Luhut Ajak Masyarakat Beli Sepeda Produk Lokal

Whats New
Covid-19 Bikin Bisnis Hotel dan Restoran di Jakarta Kian Merana

Covid-19 Bikin Bisnis Hotel dan Restoran di Jakarta Kian Merana

Whats New
5+ Rahasia dan Cara Mengatur Keuangan Freelancer Zaman Now

5+ Rahasia dan Cara Mengatur Keuangan Freelancer Zaman Now

Earn Smart
Tarif Tol Jakarta-Bandung Terbaru di 2021

Tarif Tol Jakarta-Bandung Terbaru di 2021

Spend Smart
Hati-hati, Ada Hoaks Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 12!

Hati-hati, Ada Hoaks Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 12!

Whats New
Pastikan Kelayakan Terbang Pesawat, Menhub Tinjau Ramp Check di Bandara Soetta

Pastikan Kelayakan Terbang Pesawat, Menhub Tinjau Ramp Check di Bandara Soetta

Whats New
Tarif Tol Terbaru dari Jakarta Menuju Semarang dan Surabaya di 2021

Tarif Tol Terbaru dari Jakarta Menuju Semarang dan Surabaya di 2021

Spend Smart
Satpam Wajib Miliki KTA dan Ijazah, Berapa Biaya Pembuatannya?

Satpam Wajib Miliki KTA dan Ijazah, Berapa Biaya Pembuatannya?

Work Smart
Cerita Orang Terkaya Paling Muda di India, Pernah Jualan HP Kini Punya Harta Rp 21,7 Triliun

Cerita Orang Terkaya Paling Muda di India, Pernah Jualan HP Kini Punya Harta Rp 21,7 Triliun

Work Smart
MONEY SEPEKAN:  6 Maskapai Indonesia yang Kini Tinggal Nama | Uni Eropa Tolak Sawit Indonesia, Butuh Nikelnya

MONEY SEPEKAN: 6 Maskapai Indonesia yang Kini Tinggal Nama | Uni Eropa Tolak Sawit Indonesia, Butuh Nikelnya

Whats New
Selain Kendaran Listrik, Ini Pendongkrak Melejitnya Harga Nikel

Selain Kendaran Listrik, Ini Pendongkrak Melejitnya Harga Nikel

Whats New
Elon Musk Sumbangkan 5 Juta Dollar AS untuk Akses Pendidikan Gratis

Elon Musk Sumbangkan 5 Juta Dollar AS untuk Akses Pendidikan Gratis

Whats New
Pasca Gempa Majene, Kemenhub Pastikan Pelayanan Penerbangan di Sulawesi Barat Normal

Pasca Gempa Majene, Kemenhub Pastikan Pelayanan Penerbangan di Sulawesi Barat Normal

Whats New
Utang Pemerintah Tembus Rp 6.000 Triliun

Utang Pemerintah Tembus Rp 6.000 Triliun

Whats New
Erick Thohir Minta 15 Persen Direksi BUMN Dijabat Perempuan

Erick Thohir Minta 15 Persen Direksi BUMN Dijabat Perempuan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X