Indef Prediksi Vaksin Covid-19 Bisa Didapatkan pada Akhir 2021 atau Awal 2022

Kompas.com - 10/09/2020, 16:07 WIB
Calon vaksin Covid-19 buatan Sinovac Biotech dipamerkan di China International Fair for Trade in Services (CIFTIS) di Beijing, Minggu (6/9/2020). AFP/NOEL CELISCalon vaksin Covid-19 buatan Sinovac Biotech dipamerkan di China International Fair for Trade in Services (CIFTIS) di Beijing, Minggu (6/9/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Peniliti dari Indef Andry Satrio Nugroho memperkirakan vaksin penanganan virus corona (Covid-19) akan bisa didapatkan paling cepat di akhir 2021 dan paling lambat awal tahun 2022.

"Jadi kemungkinan besar vaksin yang paling cepat itu ada di akhir 2021 atau di awal 2022," katanya dalam diskusi virtual, Kamis (10/9/2020).

Perkiraan tersebut bermula dari tahapan uji klinis yang akan memakan waktu lama. Tapi, karena adanya kejadian luar biasa pandemi Covid-19 maka uji klinis pun dipercepat.

Baca juga: Data Penerima Vaksin Covid-19 Gratis Akan Disiapkan BPJS Kesehatan

Kendati dipercepat, lanjut Andry, tahapan vaksin untuk mendapatkan keabsahan produk di Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) membutuhkan waktu hingga satu tahun.

"Kalau memang kita melihat Sinovac dan Bio Farma itu sudah memasuki fase ketiga, berarti dari Agustus sampai 6 bulan yang akan datang, mungkin di kuartal I (2021) masuk tahap FBE review," jelas dia.

"FBE review ini masuk ke dalam tahap Badan POM. Itu juga memakan waktu yang cukup lama. Paling cepat saya rasa 6 bulan sampai 1 tahun," sambungnya.

Sebelumnya, Ketua Pelaksana Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN), Erick Thohir, memastikan Bio Farma mampu memproduksi vaksin virus corona atau Covid-19 sebanyak 250 juta dosis per tahun di akhir 2020.

Baca juga: Pemerintah Siapkan Rp 3,3 Triliun untuk Bayar DP Vaksin Covid-19

Targetnya, pelaksanaan vaksin massal bisa dilakukan pada akhir tahun 2020. Vaksin virus corona tersebut sebagian berasal dari bulk vaksin yang didatangkan dari Sinovac China.

Erick mengatakan, vaksinasi dilakukan dengan dua skema cara mendapatkan vaksin Covid-19 dari pemerintah, yakni melalui bantuan pemerintah dan vaksin secara mandiri atau berbayar.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X