Berencana Beli Rumah Saat Pandemi? Coba Ikuti Aturan 30/30/3

Kompas.com - 11/09/2020, 13:44 WIB
Ilustrasi rumah. ucpage/istockphoto.comIlustrasi rumah.

JAKARTA, KOMPAS.com - Beli rumah saat pandemi mungkin jadi pilihan sulit bagi sebagian orang, mengingat banyak hal yang perlu dipertimbangkan selama krisis Covid-19.

Di sisi lain, kamu juga harus belajar dari kondisi krisis-krisis sebelumnya. Untuk mencegah stres karena ingin membeli rumah di masa krisis, ada aturannya.

Perencana Keuangan Sam Dogen menyebut aturan itu bernama 30/30/3. Aturan ini memiliki 3 bagian. Idealnya, bisa kamu ikuti tiga-tiganya. Namun jika tidak mampu, cukup satu saja.

Baca juga: Di Tengah Pandemi, Amazon Buka 33.000 Lowongan Pekerjaan

Aturan Nomor 1: Belanjakan tidak lebih dari 30 persen

Industri menyarankanmu untuk membayar hipotek bulanan tidak lebih dari 30 persen dari pendapatan maupun gaji kotor.

Di masa krisis, banyak orang mungkin tergoda untuk membayar hipotek lebih dari 30 persen karena berbagai alasan, misalnya tetap memiliki pendapatan tetap namun tengah menahan pengeluaranmu.

Padahal sebetulnya, angka 30 persen itu berarti kamu sudah mengalokasikan uang lebih banyak untuk membeli rumah dibanding biasanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bahaya sebenarnya bisa muncul ketika kamu melanggar aturan 30 persen untuk membeli rumah yang bahkan lebih mahal. Jadi, jangan tergoda untuk membelanjakan lebih dari 30 persen.

Aturan Nomor 2: Simpan 30 persen dari harga rumah dalam bentuk tunai

Sebelum memutuskan untuk membeli rumah, simpan setidaknya 30 persen dari harga rumah yang ingin kamu beli dalam bentuk tunai atau aset berisiko rendah.

Sebanyak 20 persen digunakan untuk uang muka (untuk mendapatkan tingkat hipotek terendah dan menghindari asuransi hipotek pribadi) dan 10 persen sisanya sebagai uang muka yang sehat.

Angka 30 persen ini mungkin terdengar banyak, terutama karena ada banyak program yang menawarkan kamu untuk membayar uang muka lebih kecil. Namun selama masa krisis dengan ketidakpastian tinggi, lebih baik memiliki bantalan finansial yang lebih besar.

Jika kamu berencana membeli rumah dalam 6 bulan ke depan, misalnya, simpan setidaknya 20 persen uang muka secara tunai. Cari aset-aset yang berisiko rendah.

"Tidaklah bijaksana untuk menginvestasikan uang muka Anda pada saham dan aset berisiko lainnya, jika Anda ingin membeli rumah dalam waktu singkat," kata Sam Dogen mengutip CNBC, Jumat (11/9/2020).

Aturan Nomor 3: Harga rumah tidak boleh lebih dari 3X pendapatan kotor tahunan

Cobalah untuk tidak membeli rumah dengan harga fantastis, yang lebih dari 3 kali pendapatan kotor tahunan. Cara ini bisa digunakan untuk menyaring rumah dengan kisaran harga yang terjangkau.

Harga rumah yang terjangkau juga bisa membantumu mempertimbangkan persentase uang muka yang bakal diberikan.

Baca juga: Imbas Pandemi, Pendapatan Bioskop Seluruh Dunia Diprediksi Anjlok 66 Persen

Ingatlah, membeli rumah dengan harga lebih dari 3 kali lipat pendapatan kotor bukan hanya memperbanyak utang, tapi juga membuat pajak properti dan biaya pemeliharaan lebih tinggi.

Pertimbangkan 5 hal jika ingin melanggar

Jika kamu ingin melanggar aturan 30/30/3, coba pertimbangkan beberapa hal ini.

- Sewakan kamar atau sebagian rumahmu.

- Mulai bisnis sampingan untuk mengurangi biaya kantor rumah atau pengeluaran lain seperti internet.

- Dapatkan kenaikan gaji atau pekerjaan baru dengan gaji lebih tinggi.

- Bangun aliran pendapatan pasif baru untuk membayar biaya KPR.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.