[POPULER DI KOMPASIANA] Mengenang Jakob Oetama | Era Baru Dunia Kerja | Gejala Lonely Marriage

Kompas.com - 12/09/2020, 17:00 WIB
Pelayat berdoa di samping peti jenazah Pendiri Kompas Gramedia sekaligus Pemimpin Umum Harian Kompas Jakob Oetama   di  Gedung Kompas Gramedia, Palmerah Selatan, Jakarta, Rabu (9/9/2020). Jakob Oetama tutup usia pada Kamis (10/9) pada usia ke 88  tahun di Rumah Sakit Mitra Keluarga Kelapa Gading, Jakarta. Selanjutnya, jenazah dikebumikan di  Taman Makam Pahlawan Kalibata, Jakarta, pada  Kamis (10/9). KOMPAS/HERU SRI KUMOROPelayat berdoa di samping peti jenazah Pendiri Kompas Gramedia sekaligus Pemimpin Umum Harian Kompas Jakob Oetama di Gedung Kompas Gramedia, Palmerah Selatan, Jakarta, Rabu (9/9/2020). Jakob Oetama tutup usia pada Kamis (10/9) pada usia ke 88 tahun di Rumah Sakit Mitra Keluarga Kelapa Gading, Jakarta. Selanjutnya, jenazah dikebumikan di Taman Makam Pahlawan Kalibata, Jakarta, pada Kamis (10/9).

KOMPASIANA---Pendiri Kompas Gamedia Jakob Oetama wafat pada usia 88 tahun, Rabu (09/09/2020) di Rumah Sakit Mitra Keluarga. Jakob Oetama disemayamkan di TMP Kalibata.

Wakil Presiden RI Periode 2004-2009 dan 2014-2019 M Jusuf Kalla saat menjadi inspektur upacara pemakaman Pendiri Kompas Gramedia sekaligus Pemimpin Umum Harian ”Kompas” Jakob Oetama di Taman Makam Pahlawan Kalibata.

Jakob Oetama mewariskan pemikiran hakikat jurnalisme bagi ”Kompas” dan juga untuk pers di Indonesia: laku jurnalistik yang tegas, tetapi penuh welas asih.

Itulah yang semestinya bisa dijadikan oleh insan pers --dan para penulis secara umum.

Selain duka atas berpulangnya Jakob Oetama, pada pekan ini Kompasiana juga diramaikan cerita menarik lainnya seperti era baru kehidupan kerja hingga gejala lonely merriage yang mesti diwasapai pasutri.

Inilah 5 konten menarik dan terpopuler di Kompasiana dalam sepekan:

1. Jakob Oetama, Istilah Jurnalisme Kepiting, dan Diplomasi Media Melawan Korupsi

Ada hal penting dan menarik yang ditulis oleh Kompasianer Leya Cattleya mengenang Jakob Oetama, yakni penghargaan dari Tiga Pilar Kemitraan berkaitan dengan Hari Antikorupsi.

"(Menarik) karena di masa yang lalu sempat ada perdebatan tentang bagaimana strategi media digunakan oleh Jakob Oetama dalam melawan korupsi," tulisnya.

Seorang Jakob Oetama, lanjutnya, sangat jelas keberpihakannya pada gerakan anti korupsi. Keberpihakan itu tentu menjadi acuan banyak pihak mengingat ia mewarnai media paling berpengaruh di Indonesia ini.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X