KILAS

Maksimalkan Program Food Estate dengan Alsintan, Kementan Akan Libatkan Milenial

Kompas.com - 15/09/2020, 14:22 WIB
Menteri Pertanian menjajal alat dan mesin pertanian (alsintan) dalam salah satu kesempatan. DOK. Humas KementanMenteri Pertanian menjajal alat dan mesin pertanian (alsintan) dalam salah satu kesempatan.

KOMPAS.com – Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan, program food estate atau lumbung pangan yang digagas Presiden Joko Widodo di Kalimantan Tengah akan digarap dengan sangat maksimal.

“Kami menyediakan alat mesin pertanian ( alsintan) jenis traktor untuk mengolah semua lahan di lokasi food estate. Untuk tanam, kami akan menyediakan rice transplanter,” ungkapnya, Selasa (15/9/2020).

Dengan begini, lanjut Mentan, produksi yang bisa diraih di lokasi food estate menjadi maksimal. Oleh karena itu, dia mengajak semua pihak harus mendukung program ini.

Bahkan, Kementerian Pertanian ( Kementan) juga akan melibatkan generasi milenial untuk mendukung program ini.

Baca juga: DPR dan Mentan Debat Panas soal Food Estate di Kalteng, Mengapa?

Mereka akan dilibatkan untuk memaksimalkan pengoperasian alsintan yang telah digelontorkan Kementan melalui Direktorat Jenderal (Ditjen) Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP).

Melalui Ditjen PSP, Kementan telah menyalurkan bantuan alsintan untuk food estate di Kabupaten Pulang Pisau, Kalimantan Tengah, berupa traktor roda 2, traktor roda 4, rice transplanter juga pompa air.

Direkrut Jenderal PSP Kementan Sarwo Edhy mengatakan, alsintan ini harus dimanfaatkan dengan baik sehingga mampu mendukung percepatan di food estate.

“Kami berharap, semua pihak membantu penggarapan di food estate. Dan alsintan yang kami salurkan bisa dijaga dan dimanfaatkan dengan baik. Agar bisa bermanfaat buat pertanian di food estate,” tuturnya.

Baca juga: Kembangkan Food Estate, Kementan Garap 30.000 Hektar Lahan di Kalteng

Sarwo juga mengatakan, program ini akan digarap secara bertahap. Adapun rangkaian pembangunan yang dimulai bulan September ini diawali dari Kabupaten Pulang Pisau.

“Pada tahap awal, pertanaman di Kabupaten Pulang Pisau akan dilakukan pada lahan seluas 1.921 hektar (ha),” ujarnya seperti keterangan tertulis yang diterima Kompas.com.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X