FinCEN Files: HSBC Disebut Izinkan Pemindahan Dana Terkait Skema Ponzi

Kompas.com - 21/09/2020, 11:38 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi

NEW YORK, KOMPAS.com - Sebuah dokumen berisi laporan dari bank-bank besar kepada intelijen Amerika Serikat bocor di kalangan media internasional.

Dokumen itu memperlihatkan adanya transaksi janggal bank-bank besar dunia yang diduga berkaitan dengan praktek pencucian uang. Dokumen disebut dengan nama FinCEN Files.

Ada beberapa bank besar yang namanya tercatut dalam FinCEN Files, salah satunya HSBC. Dokumen memperlihatkan, HSBC mengizinkan penipu untuk memindahkan jutaan dollar AS di seluruh dunia, bahkan setelah mengetahui penipuan yang dilakukan nasabahnya tersebut.

Mengutip BBC, Senin (21/9/2020), bank terbesar di Inggris itu memindahkan uangnya melalui bisnisnya di AS ke rekening HSBC Hong Kong pada 2013 dan 2014 silam. Dirinci dalam FinCEN Files, perannya dalam penipuan senilai 80 juta dollar AS atau sekitar Rp 1,18 triliun (kurs Rp 14.700 per dollar AS).

Baca juga: Heboh FinCEN Files, Bocoran Transaksi Kotor Bank-bank Besar Dunia

File-file tersebut menunjukkan adanya penipuan investasi, yang dikenal dengan skema Ponzi.

Menanggapi hal itu, HSBC menegaskan bahwa pihaknya selalu memenuhi kewajiban hukumnya untuk melaporkan aktivitas tersebut ke lembaga berwenang. HSBC telah berjanji untuk menekan praktik-praktik semacam itu.

Dokumen FinCEN Files yang bocor itu juga mencakup serangkaian pengungkapan lainnya, seperti saran salah satu bank terbesar di AS yang mungkin telah membantu mafia terkenal, Semion Mogilevich, untuk memindahkan uang lebih dari 1 miliar dollar AS.

Transaksi skema Ponzi

Penipuan skema Ponzi ini disebut dengan nama WCM777. Skema ini disebut-sebut memicu kematian seorang investor Reynaldo Pacheco, yang ditemukan tewas di bawah air perkebunan anggur, Napa, California, pada April 2014.

Reynaldo dikabarkan mendaftar ke skema tersebut dan merekrut orang lain. Penipuan menyebabkan banyak orang kehilangan uang, sehingga membuat orang-orang menyewa pembunuh bayaran untuk membunuhnya.

Skema ini dimulai oleh Ming Xu, warga negara China yang tinggal di AS. Xu berkata bahwa dia mengoperasikan bank investasi global, Pasar Modal Dunia, yang akan memberikan keuntungan 100 persen dalam 100 hari.

Pada kenyataannya, dia menjalankan skema WCM777 Ponzi. Melalui berbagai cara, mereka berhasil mengumpulkan 80 juta dollar AS.

Pada awal September 2013, otoritas di California mengatakan kepada HSBC bahwa pihaknya sedang menyelidiki WCM777. California, bersama Colorado dan Massachusetts, mengambil tindakan terhadap WCM karena menjual investasi yang tidak terdaftar.

HSBC kemudian melihat transaksi mencurigakan di sistemnya. Tetapi baru pada April 2014, akun WCM777 di HSBC Hong Kong ditutup, setelah regulator keuangan AS, Securities and Exchange Commission, mengajukan tuntutan.

Baca juga: DBS: Bitcoin Adalah Skema Ponzi

Halaman:


Sumber BBC
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X