Soal Alimama, Satgas Waspada Investasi: Kami Akan Panggil Minggu Depan

Kompas.com - 22/09/2020, 09:23 WIB
Kepala Satgas Waspada Investasi (SWI) Tongam L. Tobing usai membuka Warung Waspada Investasi di Jakarta, Jumat (1/11/2019). KOMPAS.com/FIKA NURUL ULYAKepala Satgas Waspada Investasi (SWI) Tongam L. Tobing usai membuka Warung Waspada Investasi di Jakarta, Jumat (1/11/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com – Satgas Waspada Investasi (SWI) tengah mengawasi kemunculan platform investasi bernama Alimama yang disinyalir merupakan penipuan berkedok investasi. SWI pun berencana akan memanggil pihak Alimama pekan depan.

“Kami sudah mendapat berbagi informasi dan kami sudah melakukan analisis. Rencananya akan kami panggil minggu depan,” kata Ketua SWI Tongam L Tobing kepada Kompas.com, Selasa (22/9/2020).

Tongam menjelaskan, konsep investasi yang dilakukan oleh Alimama ini sangat mirip dengan investasi MeMiles yang kini telah ditutup karena terbukti tidak memiliki izin dan legalitas.

Baca juga: Belajar dari Kasus MeMiles, Lakukan 4 Langkah Cerdas Sebelum Investasi

Ia mengimbau agar masyarakat bisa lebih jeli lagi dalam menyikapi investasi-investasi yang muncul saat ini. Masyarakat diharapkan bisa belajar dari kasus-kasus sebelumnya, yang berujung pada kerugian investor akibat investasi yang tidak memiliki legalitas.

“Kami mengimbau masyarakat agar belajar dari kasus MeMiles. Melihat dari pengalaman yang sudah ada, tidak mungkin hanya dengan ikut serta bisa mendapat imbal hasil tinggi,” tambah dia.

Tongam mengatakan, pemanggilan Alimama pekan depat bertujuan untuk menggali informasi terkait dengan izin dan legalitas dari perusahaan investasi tersebut. Jika terbukti tidak memiliki izin, maka pihaknya akan mengambil langkah tegas.

“Minggu depan akan kita panggil dan akan kita tanya mengenai legalitas usahanya. Kalau dia tidak bisa menunjukkan legalitasnya akan kami hentikan,” tegas dia.

Berdasarkan informasi berbagai sumber, Alimama merupakan aplikasi yang diklaim sebagai penghasil uang.  Untuk mendapatkan "penghasilan" diharuskan menjadi anggota terlebih dahulu.

Baca juga: Jangan Terjebak Investasi Bodong Saat Pandemi, Coba Perhatikan Langkah Ini



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X