Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 22/09/2020, 20:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Rakyat Indonesia (BRI) mencatatkan, telah menyalurkan Bantuan Presiden (Banpres) Produktif atau Bantuan Langsung Tunai (BLT) UMKM ke 2 juta penerima hingga 22 September 2020. BRI merupakan salah satu bank penyalur program ini.

"Sampai dengan hari ini sudah hampir 2 juta, jadi BRI memang mengambil peran yang cukup sigtnifikan," ujar Direktur Usaha Mikro Bank BRI Supari dalam diskusi virtual FMB9, Selasa (22/9/2020).

Ia mengatakan, dalam program BLT UMKM perusahaan pelat merah ini memang cukup memiliki peran. Selain sebagai bank penyalur, BRI juga penyedia data pelaku usaha mikro untuk pemerintah. Hal ini mengingat lini bisnis BRI yang memang fokus pada pelaku UMKM.

Baca juga: Pedagang Jamu Keliling Dapat BLT UMKM Rp 2,4 Juta, Kaget dan Ingin Kunjungi Cucu

Oleh sebab itu, dengan data dan jaringan yang dimiliki, BRI turut membantu Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (Kemenkop UKM) dalam mendata calon penerima.

"Terutama data dari dinas-dinas dan koperasi di kabupaten/kota itu dari BRI semua," imbuhnya.

Supari mengatakan, saat ini BRI tengah memvalidasi data 3 juta nasabahnya yang berpotensi menjadi calon penerima BLT UMKM. Data ini diharapkan bisa mendorong realiasasi pencairan bantuin kepada 9,1 juta pelaku usaha mikro hingga akhir September 2020 ini.

"BRI segera lakukan validasi 3 juta nasabah lagi. Itu kelihatannya semakin kesini semakin lancar untuk kita support sampai 9,1 juta di September ini," kata dia.

Seperti diketahui, program ini memang menargetkan pemberian bantuan pada 12 juta UMKM. Namun untuk penyaluran tahap awal diberikan pada 9,1 juta UMKM terlebih dahulu senilai Rp 22 triliun.

Baca juga: BRI Siapkan UMKM Go Global Lewat BRIncubator

Supari menjelaskan, dalam melakukan pendataan tentu pihaknya akan memperhatikan kepastian identitas baik dilihat dari KTP maupun nomor ponsel. Selain itu, juga dengan melihat data riwayat peminjaman hingga data perpajakannya.

“Ini semua untuk memastikan bahwa para penerima ini adalah memang yang tepat menerima,” pungkasnya.

Secara keseluruhan, Kemenkop UKM mencatat penyaluran BLT UMKM sudah diberikan kepada 5,9 juta penerima. Nilai pencairannya sebesar Rp 14,18 triliun atau sudah mencapai 64,50 persen dari target.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Masyarakat 'Mampu' Lebih Pilih Beli BBM Bersubsidi, YLKI: Harganya Lebih Murah

Masyarakat "Mampu" Lebih Pilih Beli BBM Bersubsidi, YLKI: Harganya Lebih Murah

Rilis
Nama 'Balon' Pengganti Perry Warjiyo Bermunculan, Ini Kriteria yang Harus Dimiliki Calon Gubernur BI

Nama "Balon" Pengganti Perry Warjiyo Bermunculan, Ini Kriteria yang Harus Dimiliki Calon Gubernur BI

Whats New
BPS Catat Inflasi Januari 2023 Capai 5,28 Persen

BPS Catat Inflasi Januari 2023 Capai 5,28 Persen

Whats New
ID FOOD Targetkan Pendapatan di Sepanjang 2023 Sebesar Rp 17 Triliun

ID FOOD Targetkan Pendapatan di Sepanjang 2023 Sebesar Rp 17 Triliun

Rilis
Jokowi: Kalau Dulu Kita 'Lockdown', Enggak Ada 3 Minggu Pasti Rusuh

Jokowi: Kalau Dulu Kita "Lockdown", Enggak Ada 3 Minggu Pasti Rusuh

Whats New
Harga Pertamax Turbo Naik, Pertamina: Masih Paling Kompetitif Dibanding Perusahaan Lain

Harga Pertamax Turbo Naik, Pertamina: Masih Paling Kompetitif Dibanding Perusahaan Lain

Whats New
Pemerintah Hemat Rp 30 Triliun Per Tahun berkat 'Burden Sharing' dengan BI

Pemerintah Hemat Rp 30 Triliun Per Tahun berkat "Burden Sharing" dengan BI

Whats New
Jumlah Infrastruktur Kendaraan Listrik Bertambah Sepanjang 2022, Emisi CO2 Ditekan hingga 13,8 Juta Ton

Jumlah Infrastruktur Kendaraan Listrik Bertambah Sepanjang 2022, Emisi CO2 Ditekan hingga 13,8 Juta Ton

Rilis
Kemenhub Anggarkan Rp 15,8 Miliar untuk Transportasi Darat di IKN Nusantara pada 2023

Kemenhub Anggarkan Rp 15,8 Miliar untuk Transportasi Darat di IKN Nusantara pada 2023

Whats New
Masih Muda Beli Asuransi, Apa Untungnya?

Masih Muda Beli Asuransi, Apa Untungnya?

Spend Smart
Tempat Pembuangan Sampah Disulap Jadi Taman Kreatif, Sandiaga: Bisa Jadi Daya Tarik Wisata Lingkungan Hidup

Tempat Pembuangan Sampah Disulap Jadi Taman Kreatif, Sandiaga: Bisa Jadi Daya Tarik Wisata Lingkungan Hidup

Whats New
Atasi Masalah Minyak Goreng, Menteri Teten: Minyak Makan Merah Bisa Jadi Solusi

Atasi Masalah Minyak Goreng, Menteri Teten: Minyak Makan Merah Bisa Jadi Solusi

Rilis
Masyarakat Dapat Beri Masukan Terkait Pengembangan Rupiah Digital, Ini Caranya

Masyarakat Dapat Beri Masukan Terkait Pengembangan Rupiah Digital, Ini Caranya

Whats New
Berlaku 28 Februari 2023, Berikut Perubahan Limit Transaksi BRI di ATM, EDC, dan BRImo

Berlaku 28 Februari 2023, Berikut Perubahan Limit Transaksi BRI di ATM, EDC, dan BRImo

Whats New
Digitalisasi Rupiah

Digitalisasi Rupiah

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+