Kompas.com - 29/09/2020, 16:07 WIB
Dahlan Iskan KOMPAS.com/ESTU SURYOWATIDahlan Iskan

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Dahlan Iskan menilai pembentukan superholding di Indonesia belum mendesak.

Menurut dia, lebih baik saat ini Kementerian BUMN berfokus untuk melakukan transformasi di perusahaan-perusahaan pelat merah yang kinerjanya masih negatif.

“Menurut pendapat saya superholding belum mendesak, bahwa kita ingin seperti Temasek ya iya. Inginnya itu tidak hanya bentuknya, tapi kulturnya, campur tangan politiknya. Hal yang penting kan itu sebenarnya,” ujar Dahlan dalam diskusi virtual yang dikutip Kompas.com pada Selasa (29/9/2020).

Baca juga: Teken Kontrak Rp 15 Miliar, Pertamina Pasok Aspal untuk Sirkuit Sentul

Dahlan menambahkan, saat ini isu soal pembentukan superholding ramai diperbincangkan karena melihat kesuksesan Temasek di Singapura.

Padahal, jika Indonesia membentuk superholding belum tentu bisa menyamai kesuksesan yang diraih Temasek.

“Seolah-olah semua akan beres kalau kita kaya Temasek. Memang Temasek luar biasa, sukses besar. Apakah kita bisa langsung seperti Temasek? ya realitasnya, saya setuju dengan Tanri Abeng (mantan Menteri BUMN) bahwa ini urusan politik,” kata dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Dahlan, pembentukan superholding tak bisa dari kalangan internal Kementerian BUMN saja. Bahkan, Presiden pun tak mampu jika sekonyong-konyong ingin membentuk superholding.

“Kalau cuma Presiden saja cukup enggak sih? saya kira enggak bisa. Ini harus melibatkan DPR seperti yang dijelaskan Bung Sinulingga (Stafsus Menteri BUMN) ada beberapa undang-undang yang harus diubah,” ungkapnya.

Baca juga: Holding BUMN Pelabuhan dan Pariwisata Akan Terbentuk dalam Waktu Dekat



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.