IHSG Ada Peluang Menguat Terbatas, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Kompas.com - 01/10/2020, 08:10 WIB
Suasana Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Senin (1/7/2018). IHSG dibuka pada 6.381,18 naik 22,56 poin dibandingkan penutupan perdagangan Jumat lalu. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGSuasana Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Senin (1/7/2018). IHSG dibuka pada 6.381,18 naik 22,56 poin dibandingkan penutupan perdagangan Jumat lalu.

JAKARTA, KOMPAS.com – Indeks Harga Saham Gabungan ( IHSG) hari ini berpeluang menguat meski secara terbatas. Kemarin, IHSG ditutup turun 0,19 persen pada 4.870,03.

Direktur Anugerah Mega Investama Hans Kwee memperkirakan indeks acun Bursa Efek Indonesia berpeluang menguat terbatas seiring menguatnya pasar saham Amerika Serikat  dengan sokongan data ekonomi yang positif.

Pada perdagangan di Wall Street Rabu (30/9/2020) waktu setempat, Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 329,04 poin atau 1,2 persen ke level 27.781,7. Kemudian indeks S&P 500 menguat 27,53 poin atau 0,83 persen menjadi 3.363 dan indeks komposit Nasdaq meningkat 82,26 poin atau 0,74 persen  ke 11.167,51. 

“Kalau kita lihat pasarnya berpeluang menguat terbatas, data tenaga kerja AS yang dirilis ADP naik ke 749.000 dari ekspektasi di 600.000, jadi lebih bagus,” kata Hans kepada Kompas.com, Kamis (1/10/2020).

Baca juga: IHSG Sore Ini Ditutup pada Zona Merah

Positifnya Wall Street juga ditopang rilis data Pending Home Sales Index atau Indeks Penjualan Rumah Tertunda dari Asosiasi Realtors Nasional melonjak 8,8 persen bulan lalu ke rekor tertinggi 132,8.

Angka tersebut menandai kenaikan bulanan keempat berturut-turut untuk indeks, dan keempat wilayah utama AS membukukan pertumbuhan hingga akhir musim panas.

Di sisi lain, tekanan mucul pasca debat capres AS yang berlangsung kemarin antara calon incumbent Donald Trump dan Joe Biden nyatanya cukup sengit. Hal ini dinilai berdampak pada tingginya volatilitas yang terjadi di pasar AS.

“Pasar cukup hati-hati dengan debat capres antara Joe Biden dan Trump yang berlangsung cukup keras, sehingga diperkirakan pasar saham volatilitasnya akan tinggi dalam periode lama,” jelas dia.

Pergerakan indeks juga terpengaruh oleh jumlah kasus Covid-19 yang terus naik, demikian juga dengan pembicaraan terkait stimulus fiskal sebesar 2,2 triliun dollar AS yang masih dinegosiasikan antara Ketua DPR Nancy Pelosi dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin.

Sementara dari dalam negeri, Hans menilai inflasi yang akan rendah akibat turunnya daya beli akan sedikit mempengaruhi laju indeks. Ditambah lagi dengan aksi profit taking di pasar domestik yang membuat indeks tertekan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X