KILAS

Dua Desa Ini Jadi Percontohan Pengembangan Smart Village Nusantara

Kompas.com - 02/10/2020, 09:10 WIB
Wakil Menteri Desa PDTT Budi Arie Setiadi, Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko, serta Gubernur Jateng Ganjar Pranowo, saat meresmikan desa percontohan pengembangan Smart Village Nusantara, di Desa Kemuning, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah, Kamis (1/10/2020). DOK. Humas TelkomWakil Menteri Desa PDTT Budi Arie Setiadi, Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko, serta Gubernur Jateng Ganjar Pranowo, saat meresmikan desa percontohan pengembangan Smart Village Nusantara, di Desa Kemuning, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah, Kamis (1/10/2020).

KOMPAS.com - Desa Kemuning di Jawa Tengah (Jateng) dan Desa Pangandaran di Jawa Barat (Jabar), menjadi desa percontohan pengembangan Smart Village Nusantara.

Hal tersebut terlaksana setelah Wakil Menteri Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (PDTT) Budi Arie Setiadi, Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko, Gubernur Jateng Ganjar Pranowo, serta Direktur Enterprise and Business Service Telkom Edi Witjara melakukan peresmian, di Desa Kemuning, Kamis (1/10/2020).

Pihak Desa Pangandaran juga mengikuti acara Peresmian Smart Village Nusantara tersebut secara daring.

Edi mengatakan, Smart Village Nusantara merupakan wujud dukungan Telkom kepada pemerintah, dalam pembangunan Indonesia dari potensi di desa-desa.

Baca juga: Dukung Penggunaan Produk dalam Negeri, Telkom Jembatani Perusahaan Teknologi dan Manufaktur Lokal

“Harapannya, dalam beraktivitas masyarakat desa dapat semakin akrab dengan teknologi digital,” kata Edi, seperti dalam keterangan tertulisnya.

Pengembangan Desa Kemuning sebagai desa percontohan Smart Village Nusantara misalnya, memberi kekuatan khusus untuk menjadi desa yang lebih powerful dalam pemanfaatan information and communication of technology (ICT).

“Melalui Smart Village Nusantara, keseluruhan sistem berbasis digital dikembangkan dan diimplementasikan untuk digitalisasi desa. Hal tersebut demi mendukung prioritas pembangunan nasional dalam era revolusi industri 4.0 sekaligus keberlanjutan pembangunan nasional,” kata Edi.

Dukungan infrastruktur, jaringan akses, serta berbagai solusi dan aplikasi diyakini dapat mendorong pengembangan dan penerapan desa digital khususnya pada sektor pemerintahan, ekonomi, dan sosial.

Baca juga: Telkom Dukung Penuh Pertamina Digitalisasi SPBU di Seluruh Indonesia

Berbagai aplikasi pendukung digitalisasi sesuai kebutuhan dan karakteristik desa pun akan disediakan agar masyarakat menjadi bisa dan terbiasa memanfaatkan teknologi digital.

Adapun beberapa aplikasi pendukung digitalisasi di Desa Kemuning antara lain Sistem Informasi Manajemen Pelayanan Desa (Simpeldesa), User Central Management (UCM), Dashboard Desa, serta Elektronik Monitoring dan Evaluasi (E-Monev).

Ada pula e-Puskesmas, e-Posyandu, Pustaka Digital (PaDi), Bioskop Desa, Kasir Digital (iKas dan Bonum), e-Loket / Electronic Point of Sales (E-POS), dan cashless payment melalui QRen dan LinkAja!

Budi pun mengapresiasi langkah Telkom dalam mengisiasi pengembangan desa melalui program Smart Village Nusantara.

Baca juga: Lewat Digital Pijar Mahir, Telkom Dukung Pembangunan Talenta Digital Indonesia

“Tiga sektor utama Indonesia yang tidak terkalahkan dari negara lain adalah pertanian, perikanan, dan pariwisata. Tentunya desa yang memiliki ketiga keunggulan tersebut, harus dimaksimalkan, dibangun, dan dibesarkan bersama,” kata Budi.

Senada dengan Budi, Ganjar juga mengapresiasi langkah yang diambil Telkom. Ganjar berharap, melalui kompetisi dan kolaborasi, Telkom dapat mendorong entrepreneurship warga desa.

Sementara itu, Moeldoko mengatakan, desa digital merupakan program prioritas nasional pemerintah.

“Dari sisi eksternal, Smart Village Nusantara akan membuka jendela dunia. Dari sisi internal, digitalisasi desa akan mempermudah administrasi pemerintah dan meningkatkan ekonomi desa,” kata Moeldoko.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Contoh Surat Perjanjian Jual Beli Tanah Bermeterai

Contoh Surat Perjanjian Jual Beli Tanah Bermeterai

Whats New
Hadiri Changi Aviation Summit 2022, Menhub Akan Bahas Kebangkitan Industri Penerbangan Indonesia

Hadiri Changi Aviation Summit 2022, Menhub Akan Bahas Kebangkitan Industri Penerbangan Indonesia

Rilis
Bitcoin, Dogecoin, dan Ethereum Masih Lesu, Cek Harga Kripto Hari Ini

Bitcoin, Dogecoin, dan Ethereum Masih Lesu, Cek Harga Kripto Hari Ini

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Tips Aman Berinvestasi Bitcoin di Platform Exchange

Tips Aman Berinvestasi Bitcoin di Platform Exchange

BrandzView
Beda Gaya Berpakaian Elon Musk Temui Jokowi, Luhut, dan PM India

Beda Gaya Berpakaian Elon Musk Temui Jokowi, Luhut, dan PM India

Whats New
IHSG Bakal Menguat Hari Ini, Simak Rekomendasi Sahamnya

IHSG Bakal Menguat Hari Ini, Simak Rekomendasi Sahamnya

Whats New
Petani Sawit Bakal Geruduk Istana dan Kantor Airlangga, Ini Tuntutannya

Petani Sawit Bakal Geruduk Istana dan Kantor Airlangga, Ini Tuntutannya

Whats New
Jadwal Baru KA Pangrango Bogor-Sukabumi Mulai Hari Ini

Jadwal Baru KA Pangrango Bogor-Sukabumi Mulai Hari Ini

Whats New
Wall Street Mayoritas Merah, Saham Twitter dan Tesla Rontok

Wall Street Mayoritas Merah, Saham Twitter dan Tesla Rontok

Whats New
Perkembangan UMKM Sektor Jasa Konstruksi di Masa Pandemi

Perkembangan UMKM Sektor Jasa Konstruksi di Masa Pandemi

Whats New
Mengenal Tabungan Emas, Produk Pegadaian yang Digugat Rp 322,5 Miliar

Mengenal Tabungan Emas, Produk Pegadaian yang Digugat Rp 322,5 Miliar

Whats New
7 Paket Pembangunan Jalan di Borobudur Senilai Rp 357 Miliar Selesai

7 Paket Pembangunan Jalan di Borobudur Senilai Rp 357 Miliar Selesai

Rilis
[POPULER MONEY] Pegadaian Digugat Rp 322 Miliar Gara-gara Tabungan Emas | Petani Sawit Bakal Geruduk Kantor Airlangga hingga Istana Negara

[POPULER MONEY] Pegadaian Digugat Rp 322 Miliar Gara-gara Tabungan Emas | Petani Sawit Bakal Geruduk Kantor Airlangga hingga Istana Negara

Whats New
Soal Rencana Kenaikan Harga Pertalite hingga Tarif Listrik, Ini Kata Ekonom

Soal Rencana Kenaikan Harga Pertalite hingga Tarif Listrik, Ini Kata Ekonom

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.