Rupiah Hari Ini Diperkirakan Melemah, Ini Sebabnya

Kompas.com - 02/10/2020, 10:09 WIB
Ilustrasi rupiah dan dollar AS THINKSTOCKSIlustrasi rupiah dan dollar AS

JAKARTA, KOMPAS.com -  Analis sekaligus Kepala Riset Monex Investindo Ariston Tjendra memprediksi nilai tukar rupiah terhadap dollar AS hari ini cenderung melemah.

Kekhawatiran akan kegagalan stimulus fiskal AS jilid II membuat investor memburu mata uang dollar AS.

“Hari ini rupiah berpotensi melemah, karena dollar AS terlihat menguat lagi hari ini menyusul belum tercapainya kesepakatan paket stimulus ke-2 AS antara Demokrat dan Republik,” kata Ariston kepada Kompas.com.

Dia bilang, pagi ini DPR AS yang dikuasai Demokrat tetap mengesahkan proposal 2,2 triliun dollar AS yang belum disetujui Republik. Pasar khawatir negosiasi stimulus akan mengalami kebuntuan lagi karena dua kubu sama-sama bersikeras dengan proposalnya masing-masing.

Baca juga: Saatnya Koleksi Saham Telekomunikasi, Ini Sebabnya

Stimulus diperlukan untuk membantu pemulihan ekonomi AS di masa pandemi. Hal ini bisa mendorong pelemahan rupiah terhadap dollar AS hari ini,” tegas dia.

Sementara itu, rilis Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat deflasi 0,05 persen pada September 2020, mengindikasikan ekonomi Indonesia masih belum pulih.

Ariston memproyeksikan rupiah hari ini akan bergerak pada kisaran Rp 14.800 per dollar AS sampai dengan Rp 14.900 per dollar AS.

Adapun pagi ini seperti dikutip dari data Bloomberg  pukul 09.58 WIB, rupiah berada di posisi Rp 14.847 per dollar AS, atau melemah 0,08 persen dibanding penutupan kemarin pada 14.834.

Baca juga: Menguat, Cek Kurs Rupiah Hari Ini di 5 Bank



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X