Trump Positif Covid-19, Harga Minyak Turun, Yen dan Dollar AS Melonjak

Kompas.com - 02/10/2020, 14:49 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump berbicara dalam pesan yang telah direkam sebelumnya yang diputar selama sesi ke-75 Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, Selasa, 22 September 2020, di markas besar PBB di New York. AP/UNTVPresiden Amerika Serikat Donald Trump berbicara dalam pesan yang telah direkam sebelumnya yang diputar selama sesi ke-75 Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, Selasa, 22 September 2020, di markas besar PBB di New York.

SINGAPURA, KOMPAS.com - Harga minyak turun dan nilai aset safe-haven yen menguat pada perdagangan tengah siang di Asia, Jumat (2/10/2020). Hal ini terjadi pasca-Presiden AS Donald Trump mengumumkan dirinya positif terkena virus corona.

Melansir CNBC, patokan internasional minyak mentah berjangka Brent turun 3,62 persen menjadi 39,45 dollar AS per barel.

Minyak mentah berjangka AS juga merosot 3,64 persen menjadi 37,31 dollar AS per barel. Penurunan ini melanjutkan penurunan yang cukup besar kemarin, hampir 4 persen.

Baca juga: Sebanyak 19.816 Pegawai Amazon Terinfeksi Covid-19

Sementara itu, saham perusahaan minyak secara regional juga turun. Di Australia, saham Beach Energy turun 5,62 persen, sementara Santos turun lebih dari 5 persn. Di Jepang, Inpex tergelincir 3,07 persen.

Di sisi lain, mata uang safe heaven seperti Yen dan Dollar AS menguat. Nilai mata uang Yen berada pada posisi 105,01 per dollar AS setelah sebelumnya menurun cukup rendah melawan greenback 105,66 per dollar AS.

Pasar Asia-Pasifik menurun, dimana indeks Nikkei 225 turun 0,67 persen, sedangkan indeks Topix tergelincir 1 persen. Indeks Straits Times Singapura tergelincir 1,06 persen, dan secara keseluruhan, indeks MSCI Asia kecuali Jepang turun 0,33 persen.

Baca juga: Menilik Potensi Cuan Bisnis Ikan Cupang di Tengah Pandemi Covid-19

Bursa Tokyo kembali diperdagangkan pada hari Jumat menyusul penghentian perdagangan kemarin yang disebabkan oleh kesalahan perangkat keras. Namun demikian, pasar di China, Hong Kong, Taiwan, Korea Selatan dan India tutup pada hari Jumat karena libur.



Sumber CNBC
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X