Jumlah Penumpang Pesawat Masih Jauh di Bawah Level Normal

Kompas.com - 04/10/2020, 15:20 WIB
Calon penumpang pesawat duduk menanti jadwal pesawat di Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Kamis (9/7/2020). Meski penerbangan telah kembali dibuka dengan persyaratan  seperti penumpang harus dengan memiliki hasil rapid atau PCR test negatif COVID-19, suasana di Bandara Soekarno Hatta masih terpantau sepi. ANTARA FOTO/ADITYA PRADANA PUTRACalon penumpang pesawat duduk menanti jadwal pesawat di Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Kamis (9/7/2020). Meski penerbangan telah kembali dibuka dengan persyaratan seperti penumpang harus dengan memiliki hasil rapid atau PCR test negatif COVID-19, suasana di Bandara Soekarno Hatta masih terpantau sepi.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Setelah kebijakan pembatasan pergerakan dengan berbagai moda dicabut sejak Juni lalu, ternyata sektor transportasi, khususnya transportasi udara, masih belum dapat pulih sepenuhnya. Hal tersebut terefleksikan dengan jumlah penumpang pesawat domestik maupun internasional yang masih rendah.

Mengacu pada data Badan Pusat Statistik (BPS), pada Agustus 2020, jumlah penumpang penerbangan domestik hanya mencapai 1,99 juta penumpang. Jika dibandingkan Juli 2020, realisasi tersebut memang meningkat 36,23 persen dari 1,46 juta penumpang.

"Jumlah penumpang angkutan udara mengalami kenaikan, Juni, Juli, Agustus 2020 stabil," ujar Kepala BPS Suhariyanto, dikutip Minggu (4/10/2020).

Baca juga: Daftar Terbaru Lelang Mobil Sitaan Ditjen Pajak dan Bea Cukai

Namun jika dibandingkan dengan kondisi normal pada Agustus 2019, jumlah penumpang pesawat domestik pada Agustus 2020 anjlok 70,43 persen. Sebab pada Agustus 2019, jumlah penumpang pesawat domestik mencapai 6,72 juta penumpang.

Penurunan lebih tajam justru dialami oleh penerbangan internasional.

BPS mencatat, pada Agustus tahun ini, jumlah penumpang penerbangan internasional hanya mencapai sekitar 30.000 penumpang. Padahal, pada periode yang sama tahun sebelumnya, jumlah penumpang penerbangan internasional mencapai 1,68 juta penumpang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan demikian, secara tahunan jumlah penerbangan internasional turun hingga 98.14 persen.

"Penerbangan internasional kontraksi jauh lebih dalam yoy (year on year/tahunan)," kata Suhariyanto.

Baca juga: Mengingat Lagi Kasus Penyelundupan Sepeda Brompton dan Harley Davidson

Sementara itu, jika dibandingkan dengan Juli 2020, jumlah penumpang internasional Agustus tahun ini juga hanya bergerak stagnan.

Chief Investment Officer DBS, Hou Wey Fook, meyakini jumlah penumpang penerbangan belum akan normal dalam waktu dekat.

Pasalnya, mayoritas orang saat ini sudah terbiasa untuk melakukan pertemuan pembahasan bisnis ataupun rapat secara virtual. Padahal, jenis kegiatan tersebut merupakan penumpang mayoritas dalam suatu penerbangan.

"Saya yakin mereka akan pulih, tapi jangka waktunya akan jauh lebih lama dibanding sektor lain," katanya.

Baca juga: Mantan Dirut Garuda Ari Askhara Ditetapkan Sebagai Tersangka

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.