IHSG dan Rupiah Pagi Melaju, Berkat Omnibus Law?

Kompas.com - 06/10/2020, 09:41 WIB
Suasana Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Senin (1/7/2018). KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGSuasana Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Senin (1/7/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dibuka pada zona hijau di awal perdagangan di Bursa Efek Indonesia (BEI) Selasa (6/10/2020). Demikian juga dengan mata uang merah putih yang melesat tajam di perdagangan pasar spot.

Melansir data RTI, pukul 09.09 WIB, IHSG berada pada level 4.999,95 atau naik 41,18 poin (0,83 persen) dibanding penutupan sebelumnya pada level 4.958,76.

Sebanyak 227 saham melaju di zona hijau dan 54 saham di zona merah. Sedangkan 118 saham lainnya stagnan. Adapun nilai transaksi hingga saat ini mencapai Rp 870,9 miliar dengan volume 1,4 miliar saham.

Baca juga: Pesangon PHK Jadi Hanya 25 Kali Upah di Cipta Kerja, Simak Perhitungannya

Sementara bursa saham Asia juga menguat. Indeks Nikkei naik 0,46 persen, indeks Hang Seng Hong Kong menguat 0,73 persen, dan indeks Strait Times bertambah 0,82 persen.

Direktur Anugerah Mega Investama Hans Kwee mengatakan, IHSG hari ini berpeluang menguat dengan dukungan sentimen positif bursa Wall Street. 

Pada penutupan perdagangan di bursa saham AS itu, indeks Nasdaq melonjak 2,32 persen, indeks S&P 500 menguat 1,8 persen, kemudian indeks Dow Jones naik 1,68 persen.

Hans mengatakan, penguatan bursa saham AS terjadi karena pasar merespons positif kabar Presiden AS Donald Trump yang diperbolehkan kembali pulang usai dirawat karena didiagnosa terpapar Covid-19.

“Pasar mungkin akan bergerak positif, karena Trump diizinkan pulang setelah menjalani perawatan,” kata Hans kepada Kompas.com, Selasa (6/10/2020).

Sementara dari internal, pengesahan Undang – undang Omnibus Law ditanggapi positif oleh pasar. Hans mengatakan, dengan diberlakukan Undang Undang tersebut, maka relokasi investasi dari luar akan lebih mudah untuk masuk ke Indonesia karena aturannya lebih gampang.

Undang-undang tersebut juga akan membuka peluang bagi sektor properti dan konstruksi karena pembebasan lahan akan lebih jelas.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X