Curhat Bos Garuda: Kami Mengalami Kondisi yang Paling Buruk dalam Sejarah Penerbangan...

Kompas.com - 06/10/2020, 12:12 WIB
Irfan Setiaputra, Dirut Garuda Indonesia VIA sigfox.idIrfan Setiaputra, Dirut Garuda Indonesia

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk Irfan Setiaputra curhat. Dia mengaku, maskapai mengalami kondisi yang paling buruk dalam sejarah perseroan, akibat pandemi Covid-19.

Saat pandemi, Garuda tak merasakan momen emas seperti di tahun-tahun sebelumnya. Maskapai pelat merah ini tak lagi bisa mengandalkan masa peak season, maupun menaikkan harga tiket karena dilarang pemerintah.

"Saya ingin sampaikan kondisi Garuda. Kami mengalam kondisi yang paling buruk dalam sejarah penerbangan, dalam sejarah perusahaan ini. Ini sebuah situasi yang sangat buruk buat penerbangan seperti Garuda," kata Irfan dalam pembukaan acara Indonesia Knowledge Forum (IKF), Selasa (6/10/2020).

Baca juga: Setelah Raffi Ahmad, Giliran Youtuber Atta Halilitar Endorse Garuda

Irfan bercerita, Garuda Indonesia tidak bisa mengandalkan penerbangan haji lagi tahun ini, usai Pemerintah Indonesia memutuskan tak memberangkatkan para jemaah.

Padahal dari penerbangan haji saja, perseroan bisa mengantongi 200-250 juta dollar AS per tahun. Belum lagi bisnis penerbangan umrah, dengan 4 kali penerbangan reguler setiap hari ke Arab Saudi.

Momen emas lain yang terlewat begitu saja adalah saat mudik Lebaran 2020. Pada 2020 ini, pemerintah membatasi mudik lebaran. Banyak pula masyarakat perkotaan yang menunda kepulangan karena khawatir terpapar Covid-19.

"Pemerintah melarang mudik sehingga Garuda Indonesia mengalami pukulan. Biasanya saat mudik, kita menerbangkan jumlah penerbangan yang banyak, khusus di domestik. Kami juga diperkenankan menaikkan harga penerbangan, tapi sekarang tidak boleh," curhat Irfan.

Pukulan telak lainnya datang pada Juni-Juli 2020. Meski Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) sudah dilonggarkan, banyak orang tua yang tetap enggan mengajak anaknya berlibur.

Keterpurukan makin diperberat oleh larangan bepergian (travel restriction) di sejumlah negara, termasuk di Indonesia. Indonesia telah melarang Warga Negara Asing (WNA) masuk, kecuali dalam kondisi tertentu.

Irfan menuturkan, belakangan penerbangan hanya dipenuhi dengan klasifikasi repatriasi.

"Ada momen terakhir, yaitu liburan Natal dan tahun baru. Tapi kita masih menunggu, mudah-mudahan sudah bisa recover. Bulan-bulan itu biasanya menjadi waktu yang sibuk untuk Garuda," ungkapnya.

Baca juga: Promo, Garuda Tawarkan Tiket Seharga Rp 999.000 ke Beberapa Rute Domestik

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X