Meski Pandemi, Pembiayaan UMKM Bank Syariah Tetap Tumbuh

Kompas.com - 09/10/2020, 17:30 WIB
Ilustrasi UMKM shutterstock.comIlustrasi UMKM
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Penyaluran pembiayaan perbankan syariah kepada Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) tetap tumbuh di masa pandemi Covid-19. Rasionya bahkan lebih tinggi dibanding perbankan nasional.

Direktur Utama PT Bank BCA Syariah John Kosasih menjabarkan, pada Maret 2020 saja, pembiayaan UMKM di bank syariah tumbuh 23,01 persen secara tahunan (year on year/yoy). Pembiayaan ini jauh lebih besar dibanding perbankan nasional sebesar 6,93 persen.

Di BCA Syariah, pembiayaan UMKM mencapai Rp 1,2 triliun dari keseluruhan kredit atau sekitar 20,5 persen dari total portofolio pembiayaan.

"Secara year on year (tahunan) sampai posisi Maret 2020 kami tumbuh sekitar 13,8 persen pertumbuhan. Pada September, masih tumbuh hampir 9 persen (yoy). Jadi kami masih mengalami pertumbuhan," kata John dalam diskusi Peran Perbankan Syariah Mengerek Inklusi Keuangan di Tengah Pandemi, Jumat (9/10/2020).

Baca juga: Erick Thohir Angkat Purnawirawan TNI Jadi Komisaris PT INTI

John merinci, rasio pembiayaan UMKM di perbankan syariah mencapai 18,7 persen atau sekitar Rp 66 triliun dari total pembiayaan. Rasio pembiayaan ini lebih besar dibanding perbankan nasional yang hanya 18,6 persen.

"Di perbankan nasional, total penyaluran kredit Rp 5.500 triliun, sekitar Rp 1.000 triliun disalurkan ke UMKM. Angka ini enggak beda jauh dengan bank syariah. Tapi yang menarik, pertumbuhan penyaluran bank syariah 23,01 persen," paparnya.

John menuturkan, tingginya pembiayaan tak lebih dari potensi pertumbuhan perbankan syariah yang masih memiliki prospek bagus. Sebab, Indonesia memiliki populasi penduduk muslim terbesar di dunia. Porsinya sekitar 13 persen dari porsi dunia.

Baca juga: Apindo: Proses Penyusunan UU Cipta Kerja Sangat Panjang

Menurut Global Islamic Report, Indonesia merupakan pasar halal (halal market) terbesar di dunia. Dari porsi pendapatan 2,2 triliun dollar AS halal market dunia, 10 persennya atau sekitar 220 miliar dollar AS ada di Indonesia.

"Indonesia sendiri merupakan 10 persennya atau 220 miliar dollar AS. Kalau rupiah Rp 15.000, itu sekitar Rp 3.300 triliun. Dari halal food kira-kira Rp 2.600 triliun, kemudian belum dari travel, fashion, kosmetik, obat-obatan halal, dan hiburannya," ucap John.

Pada tahun 2024, potensi pendapatan dari pasar halal bisa melonjak sekitar 3,2 triliun dollar AS di dunia. Di Indonesia, potensinya bisa meningkat dari sebelumnya 220 miliar dollar AS menjadi 320 miliar dollar AS.

"Jadi potensi halal market, perbankan syariah, industri keuangan syariah, di Indonesia pasti semua setuju, mau pandemi atau tidak pandemi, tetap besar (peluangnya)," pungkas John.

Baca juga: UU Cipta Kerja Klaster Perpajakan Dinilai Berpotensi Mengurangi Penerimaan Negara



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Merasa Tidak Bersalah, Antam Bakal Lawan Balik Gugatan 1,1 Ton Emas

Merasa Tidak Bersalah, Antam Bakal Lawan Balik Gugatan 1,1 Ton Emas

Whats New
Airlangga: Selain Vaksinasi, Donor Konvalesen Bisa Bantu Pasien Covid-19

Airlangga: Selain Vaksinasi, Donor Konvalesen Bisa Bantu Pasien Covid-19

Whats New
Kata Pertamina, Ini Kelebihan dari Digitalisasi SPBU

Kata Pertamina, Ini Kelebihan dari Digitalisasi SPBU

Whats New
Pemerintah Dorong Gasifikasi Batu Bara Melalui Berbagai Regulasi

Pemerintah Dorong Gasifikasi Batu Bara Melalui Berbagai Regulasi

Whats New
Realisasi Wajib Tanam Bawang Putih 2020 Baru 30 Persen

Realisasi Wajib Tanam Bawang Putih 2020 Baru 30 Persen

Whats New
Cadangan Minyak Terus Menipis, ini Langkah yang Dilakukan Pemerintah

Cadangan Minyak Terus Menipis, ini Langkah yang Dilakukan Pemerintah

Whats New
Banyak Saham Auto Reject Bawah, Netizen Salahkan Sekuritas Lakukan 'Forced Sell'

Banyak Saham Auto Reject Bawah, Netizen Salahkan Sekuritas Lakukan "Forced Sell"

Whats New
Sri Mulyani Peringatkan Masalah Vaksin Bisa Jadi Krisis Moral Dunia

Sri Mulyani Peringatkan Masalah Vaksin Bisa Jadi Krisis Moral Dunia

Whats New
Ada Penggeledahan Kejagung Terkait Dugaan Korupsi, BPJS Ketenagakerjaan Tetap Beroperasi Normal

Ada Penggeledahan Kejagung Terkait Dugaan Korupsi, BPJS Ketenagakerjaan Tetap Beroperasi Normal

Whats New
Kemenkop UKM dan Kemenparekraf Berkolaborasi untuk Kembangkan 5 Destinasi Super-Prioritas

Kemenkop UKM dan Kemenparekraf Berkolaborasi untuk Kembangkan 5 Destinasi Super-Prioritas

Rilis
Airlangga: Pertumbuhan Ekonomi Kuartal I 2021 Akan Lebih Rendah dari Tahun lalu

Airlangga: Pertumbuhan Ekonomi Kuartal I 2021 Akan Lebih Rendah dari Tahun lalu

Whats New
Viral Video Pengiriman Paket Berisikan Ular Hidup, Ini Tanggapan Perusahaan Logistik

Viral Video Pengiriman Paket Berisikan Ular Hidup, Ini Tanggapan Perusahaan Logistik

Whats New
Ini Waktu yang Dipilih Masyarakat untuk Menjual Mobilnya

Ini Waktu yang Dipilih Masyarakat untuk Menjual Mobilnya

Spend Smart
KSPI: Turunnya Jumlah Peserta BPJS Ketenagakerjaan Bukti Ledakan PHK Gelombang Kedua

KSPI: Turunnya Jumlah Peserta BPJS Ketenagakerjaan Bukti Ledakan PHK Gelombang Kedua

Rilis
Waktunya Pemerintah dan Swasta Bersatu Tanggulangi Dampak Pandemi Covid-19

Waktunya Pemerintah dan Swasta Bersatu Tanggulangi Dampak Pandemi Covid-19

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X