Simak, Saham-saham Ini Bisa Dapat Angin Segar dari Pelonggaran PSBB Jakarta

Kompas.com - 12/10/2020, 15:29 WIB
Pekerja kontruksi terlihat di kawasan SCBD, Jakarta Pusat, Senin (5/10/2020). Pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di Jakarta untuk mengendalikan penularan Covid-19 telah memasuki pekan ketiga. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGPekerja kontruksi terlihat di kawasan SCBD, Jakarta Pusat, Senin (5/10/2020). Pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di Jakarta untuk mengendalikan penularan Covid-19 telah memasuki pekan ketiga.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di Jakarta kembali dilonggarkan selama dua pekan mendatang, sehingga saat ini ibu kota kembali pada status PSBB transisi.

Analis Kiwoom Sekuritas Sukarno Alatas mengatakan pelonggaran kali ini membuat aktivitas ekonomi bisa kembali meningkat dibanding sebelumnya. Trafik jalan tol dapat kembali meningkat, begitu juga jasa transportasi dan restoran yang membaik.

Secara tidak langsung, sektor perbankan dan perdagangan juga bisa ikut membaik jika daya beli kembali meningkat karena dilonggarkan.

Baca juga: Omnibus Law Pengaruhi IHSG, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

"Selain properti, sektor jalan tol, perbankan, restoran, ritel dan trade memiliki prospek kinerja yang positif," jelas Sukarno saat dihubungi Kontan, Senin (12/10/2020).

Selain sentimen positif pelonggaran PSBB, saham-saham di sektor tersebut, secara umum juga terdorong oleh disahkannya omnibus law cipta kerja.

Namun, di sisi lain, Sukarno juga mengatakan aksi demo buruh menolak omnibus law kemarin bisa menjadi ancaman terjadinya peningkatan kasus baru. Hal ini bisa mendorong terjadinya pengetatan PSBB kembali dan membuat pergerakan saham bisa kembali melemah dan cenderung fluktuatif.

Sukarno merekomendasikan untuk memperhatikan pergerakan dalam jangka pendek sambil melihat perkembangan selanjutnya. Investor ataupun trader bisa memanfaatkan teknikal yaitu jual ketika sudah overbought dan bisa beli kembali ketika sudah oversold.

Baca juga: IHSG Dapat Sentimen Omnibus Law dan Trump, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Untuk saham-saham yang direkomendasikan Sukarno saat ini adalah PT Jasa Marga Tbk (JSMR) dengan target harga Rp 4.240, PT Blue Bird Tbk (BIRD) dengan target harga Rp 1.040, PT Pakuwon Jati (PWON) dengan target harga Rp 470 dan PT Summarecon Agung Tbk (SMRA) dengan target harga Rp 690.

Selain itu, Sukarno juga merekomendasikan PT Ciputra Development Tbk (CTRA) dengan target harga Rp 800, PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE) dengan target harga Rp 900, fan PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI) dengan target harga Rp 3.460.

 

Kemudian, PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) dengan target harga Rp 6.000, PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) dengan target harga Rp 5.050 dan PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN) dengan target harga Rp 1.410.

"Prospeknya bagus ke depan dan secara valuasi mayoritas sudah tergolong murah. Itu untuk target jangka pendek hingga menengah, boleh dikoleksi untuk saham-saham tersebut," jelasnya. (Benedicta Prima)

 

Berita ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Selain properti, saham-saham ini bisa dapat angin segar dari pelonggaran PSBB Jakarta



Sumber
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER MONEY] Ditjen Pajak Lelang Mobil SItaan | Luhut Puji Edhy Prabowo

[POPULER MONEY] Ditjen Pajak Lelang Mobil SItaan | Luhut Puji Edhy Prabowo

Whats New
Awali Tugas Menteri Ad Interim KP, Luhut Serahkan DIPA 2021 dengan Pagu Angggaran Rp 6,65 Triliun

Awali Tugas Menteri Ad Interim KP, Luhut Serahkan DIPA 2021 dengan Pagu Angggaran Rp 6,65 Triliun

Rilis
Kebijakan Gaji PNS Bakal Diubah, BKN: Berkaitan dengan Kondisi Keuangan Negara

Kebijakan Gaji PNS Bakal Diubah, BKN: Berkaitan dengan Kondisi Keuangan Negara

Rilis
Pertamina Youthpreneur 2020 Jaring 30 Startup Terpilih

Pertamina Youthpreneur 2020 Jaring 30 Startup Terpilih

Rilis
Luhut Minta KPK Jangan Berlebihan Periksa Edhy Prabowo

Luhut Minta KPK Jangan Berlebihan Periksa Edhy Prabowo

Whats New
Luhut Ogah Lama-lama Jadi Menteri Kelautan dan Perikanan Ad Interim

Luhut Ogah Lama-lama Jadi Menteri Kelautan dan Perikanan Ad Interim

Whats New
Luhut Puji Edhy Prabowo: Beliau seperti Seorang Kesatria

Luhut Puji Edhy Prabowo: Beliau seperti Seorang Kesatria

Whats New
Luhut Anggap Kebijakan Terkait Benih Lobster Tidak Ada yang Salah

Luhut Anggap Kebijakan Terkait Benih Lobster Tidak Ada yang Salah

Whats New
Kehadiran Pelabuhan Patimban Dinilai Akan Hemat Ongkos Pengiriman Barang

Kehadiran Pelabuhan Patimban Dinilai Akan Hemat Ongkos Pengiriman Barang

Whats New
Lewat Pelabuhan Patimban, Luhut Janjikan 4,3 Juta Lapangan Kerja dalam Kurun Waktu 10 Tahun

Lewat Pelabuhan Patimban, Luhut Janjikan 4,3 Juta Lapangan Kerja dalam Kurun Waktu 10 Tahun

Whats New
Menhub Minta Luhut Kumpulkan Pengusaha Batak Untuk Bangun Pelabuhan di Danau Toba

Menhub Minta Luhut Kumpulkan Pengusaha Batak Untuk Bangun Pelabuhan di Danau Toba

Whats New
Beli BBM di SPBU Shell Bisa Bayar Pakai GoPay

Beli BBM di SPBU Shell Bisa Bayar Pakai GoPay

Spend Smart
Kelakar Luhut Ingin Santet Erick Thohir bila Dana PEN Kurang

Kelakar Luhut Ingin Santet Erick Thohir bila Dana PEN Kurang

Whats New
Harga Mulai Rp 7,1 Juta, Ini Daftar Terbaru Lelang Mobil Sitaan Ditjen Pajak

Harga Mulai Rp 7,1 Juta, Ini Daftar Terbaru Lelang Mobil Sitaan Ditjen Pajak

Spend Smart
Indonesia Ekspor Ikan Tuna ke Korea Selatan

Indonesia Ekspor Ikan Tuna ke Korea Selatan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X