KILAS

Cegah Diskriminasi di Lingkungan Kerja, PGN Raih Penghargaan K3

Kompas.com - 13/10/2020, 15:33 WIB
Menteri Tenaga Kerja (Menaker) Ida Fauziyah menyerahkan penghargaan kepada PGN berupa Penghargaan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) secara virtual, Kamis (8/10/2020). DOK. Humas PGNMenteri Tenaga Kerja (Menaker) Ida Fauziyah menyerahkan penghargaan kepada PGN berupa Penghargaan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) secara virtual, Kamis (8/10/2020).

KOMPAS.comPT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) memiliki kebijakan dan komitmen tidak akan ada Diskriminasi dan Menjaga atas Kerahasiaan Status Human Immunodeficiency Virus (HIV) / Acquired Immune Deficiency Syndrome (AIDS) Pekerja melalui Program Pencegahan dan Penanggulangan HIV/ AIDS (P2-HIV/ AIDS).

“PGN juga telah melaksanakan beberapa program implementasi seperti kegiatan penyuluhan maupun sosialisasi terkait HIV-AIDS”, ujar Sekretaris PGN Rachmat Hutama, Selasa (13/10/2020).

Keberhasilan program ini dibuktikan PGN Kantor Pusat dan PT Perusahaan Gas Negara Persero (PGAS) Solution.

Keduanya berhasil meraih Penghargaan Penghargaan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Tahun 2020 kategori "P2 HIV/ AIDS” dari Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) Republik Indonesia (RI).

Baca juga: PGN Berkomitmen Dukung Kemajuan Industri Baja Dalam Negeri

Adapun penghargaan tersebut diserahkan oleh Menteri Tenaga Kerja (Menaker) Ida Fauziyah secara virtual, Kamis (8/10/2020).

Pada kesempatan itu, Rachmat turut mengucapkan terima kasih karena PGN telah dipercaya dan mendapatkan apresiasi dari Kemnaker dalam program P2-HIV/ AIDS di tempat kerja.

“Ini merupakan hal yang baru bagi kami,” imbuh Rachmat.

Penghargaan K3 kategori lain

Selain P2-HIV/ AIDS, PGN juga mendapat Penghargaan K3 Tahun 2020 kategori “Kecelakaan Nihil” dari Kemnaker.

Penghargaan tersebut juga merupakan bentuk pencapaian PGN dalam melaksanakan lingkungan kerja yang sehat, selamat, aman, dan ramah lingkungan.

"Hal ini merupakan capaian yang luar biasa bagi PGN. Di tengah masa pandemi terus melaksanakan kegiatan operasional, bisa mendapatkan apresiasi yang sangat membanggakan," ungkap Rachmat.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[KURASI KOMPASIANA] Membeli Smartphone yang Sedang Tren? Tidak Masalah, Asal Sesuai dengan Fungsi dan Budget

[KURASI KOMPASIANA] Membeli Smartphone yang Sedang Tren? Tidak Masalah, Asal Sesuai dengan Fungsi dan Budget

Rilis
[KURASI KOMPASIANA] Kiat-kiat Ketika Menawar | Belanja Jadi Self Reward | Mendalami Prinsip Minimalis

[KURASI KOMPASIANA] Kiat-kiat Ketika Menawar | Belanja Jadi Self Reward | Mendalami Prinsip Minimalis

Rilis
Rombak Jajaran Direksi, Kimia Farma Diagnostika Fokus Benahi Internal

Rombak Jajaran Direksi, Kimia Farma Diagnostika Fokus Benahi Internal

Whats New
Pemerintah Masih Terima Aduan THR hingga 20 Mei 2021

Pemerintah Masih Terima Aduan THR hingga 20 Mei 2021

Whats New
Harga Vaksin Gotong Royong Rp 321.660 Per Dosis, Pengusaha: Kami Bisa Menerimanya

Harga Vaksin Gotong Royong Rp 321.660 Per Dosis, Pengusaha: Kami Bisa Menerimanya

Whats New
Peredaran Uang Tunai Selama Lebaran Capai Rp 154,5 Triliun

Peredaran Uang Tunai Selama Lebaran Capai Rp 154,5 Triliun

Whats New
Profil Kimia Farma Diagnostik, Cucu BUMN yang Semua Direksinya Dipecat

Profil Kimia Farma Diagnostik, Cucu BUMN yang Semua Direksinya Dipecat

Whats New
Simak Tips Menata Kembali Keuangan Setelah Lebaran

Simak Tips Menata Kembali Keuangan Setelah Lebaran

Spend Smart
Bayar Denda ke Pemerintah China, Alibaba Rugi Rp 12,01 Triliun

Bayar Denda ke Pemerintah China, Alibaba Rugi Rp 12,01 Triliun

Whats New
Rincian Biaya dan Syarat Daftar Sertifikasi Debt Collector

Rincian Biaya dan Syarat Daftar Sertifikasi Debt Collector

Whats New
Pecat Direksi Kimia Farma Diagnostika, Erick Thohir: Silakan Berkarier di Tempat Lain!

Pecat Direksi Kimia Farma Diagnostika, Erick Thohir: Silakan Berkarier di Tempat Lain!

Whats New
Profil Direksi Kimia Farma Diagnostika yang Dipecat Erick Thohir

Profil Direksi Kimia Farma Diagnostika yang Dipecat Erick Thohir

Whats New
Daftar 11 Titik Rapid Test Antigen Gratis di Jalur Darat Jawa Barat

Daftar 11 Titik Rapid Test Antigen Gratis di Jalur Darat Jawa Barat

Whats New
Ini Sanksi untuk Perusahaan Leasing yang Tarik Paksa Kendaraan Debitur

Ini Sanksi untuk Perusahaan Leasing yang Tarik Paksa Kendaraan Debitur

Whats New
KA Jarak Jauh Angkut 48.810 Penumpang Non-mudik Selama 9 Hari Larangan Mudik

KA Jarak Jauh Angkut 48.810 Penumpang Non-mudik Selama 9 Hari Larangan Mudik

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X