Dibayangi Demo Tolak UU Cipta Kerja, Rupiah Ditutup Melemah

Kompas.com - 13/10/2020, 16:17 WIB
Ilustrasi rupiah ShutterstockIlustrasi rupiah
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS pada penutupan perdagangan di pasar spot melemah sepanjang hari, Selasa (13/10/2020).

Mengutip data Bloomberg, rupiah ditutup pada level Rp 14.725 per dollar AS, melemah tipis 25 poin atau 0,17 persen dibanding penutupan hari sebelumnya, yakni di level Rp 14.700.

Direktur PT TRFX Garuda Berjangka, Ibrahim Assuibi mengatakan, melemah tipisnya rupiah dan menguatnya indeks dollar AS pada Selasa ini dipengaruhi oleh beberapa sebab, dari sisi eksternal maupun internal.

Dari sisi internal, pasar memantau demontrasi Omnibus Law UU Cipta Kerja. Keamanan yang ketat menambah kepercayaan pasar sehingga apa yang ditakutkan oleh pasar akan terjadi huru-hara menjadi sirna.

Baca juga: Lelang Sukuk Negara, Pemerintah Kantongi Rp 11,9 Triliun

Di samping itu, Omnibus Law yang sudah disetujui DPR dianggap membawa berkah bagi perkembangan ekonomi di masa mendatang.

Kemudian, Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia pada 12-13 Oktober 2020 memutuskan untuk mempertahankan BI 7-Day Reverse Repo Rate (BI7DRR) sebesar 4,00 persen.

"Oleh karena itu, dalam perdagangan sore ini, mata uang rupiah ditutup melemah tipis 25 poin sesuai prediksi di level 14.725 dari penutupan sebelumnya di level 14.700. Walaupun dalam perdagangan pagi sempat melemah 45 poin," papar dia.

Sementara dari sisi eksternal, ada beberapa investor keras kepala berpegang pada harapan langkah-langkah stimulus AS yang besar untuk menopang ekonomi yang dilanda Covid-19 setelah pemilihan presiden 3 November 2020.

Baca juga: Akhiri Perdagangan, IHSG Berbalik ke Zona Positif

Faktor lainnya adalah harapan untuk kesepakatan Brexit dengan Uni Eropa, yang hanya dua hari tersisa sampai tenggat pada 15 Oktober.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) juga tidak menganjurkan negara untuk mengkarantina wilayah atau lockdown sebagai mengendalikan wabah virus corona.

"Langkah lockdown ini dianggap berkaitan dengan kesulitan ekonomi dan kemiskinan secara global. Sektor pariwisata misalnya, seperti di Karibia atau wilayah Pasifik terpukul karena tidak ada turis yang berkunjung," pungkas Ibrahim.

Baca juga: Rumah Mewah Ini Dilelang Online Rp 30 Miliar, Minat?



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X