Program Kartu Prakerja Dinilai Tepat Sasaran, Ini Penjelasannya

Kompas.com - 14/10/2020, 11:45 WIB
Warga mencari informasi tentang pendaftaran program Kartu Prakerja di Jakarta, (20/4/2020). ANTARA FOTOWarga mencari informasi tentang pendaftaran program Kartu Prakerja di Jakarta, (20/4/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Manajemen Pelaksana Program (PMO) Kartu Prakerja mengklaim penyaluran insentif dan pelaksanaan program sudah tepat sasaran.

Direktur Eksekutif PMO Kartu Prakerja Denni Puspa Purbasari mengatakan hal itu terlihat dari penerima Kartu Prakerja yang sebagian besar berasal dari kalangan muda.

Persentasenya, sebesar 79 persen penerima program Kartu Prakerja berusia 18 tahun hingga 35 tahun dengan 93 persen di antaranya memiliki latar belakang pendidikan Sekolah Menengah Atas (SMA) ke atas.

Baca juga: Data Penerima hingga Tak Tepat Sasaran, Kendala Penyaluran Dana PEN

Sementara untuk peserta dengan usia di atas 55 tahun kontribusinya hanya sebesar 2 persen.

"Peserta tepat sasaran atau tidak? Secara umum peserta Kartu Prakerja tepat sasaran, karena sebagian besar peserta dari kalangan muda yang masih panjang kontribusinya ke ekonomi. Yang usia lebih dari 55 tahun ke atas hanya 2 persen," jelas Denni dalam Seminar dan Penandatanganan Perjanjian Kerja Sama (PKS) PMO Prakerja dengan Dana, Rabu (14/10/2020).

Lebih rinci Denni menjelaskan, tak hanya orang yang menganggur, peserta program Kartu Prakerja juga berasal dari pekerja sektor informal.

Sebanyak 83 persen peserta yang bekerja di sektor informal memiliki rata-rata pendapatan Rp 1,3 juta per bulan.

"Ini di bawah upah minimum, dan dengan nilai bantuan yang sebesar Rp 600.000 (per bulan), itu almost bisa membantu kebutuhan mereka per bulan," jelas dia.

Selain itu, sebanyak 79 persen peserta Kartu Prakerja juga memiliki tanggungan keluarga.

Di sisi lain, hasil survei PMO menunjukkan peserta menilai pelatihan dalam Program Kartu Prakerja bermanfaat.

Baca juga: Pastikan Banpres Produktif Usaha Mikro Tepat Sasaran, Teten Lakukan Hal Ini

Sebanyak 73 persen dari 1,2 juta peserta yang telah menyelesaikan program dan melakukan survei menyatakan belum pernah melakukan pelatihan sebelumnya. Dengan demikian diharapkan, pelatihan tersebut bisa menambah kemampuan mereka untuk memasuki dunia kerja atau membuka usaha.

"Jumlah rata-rata pelatihan yang diambil setiap peserta itu dua pelatihan, bahkan ada yang mengambil 18 pelatihan per hari ini, karena ada harga pelatihan yang Rp 45.000an," jelas Denni.

Untuk diketahui, total pendaftar program Kartu Prakerja per 8 Oktober 2020 mencapai 35,1 juta orang dari 514 kabupaten/kota di seluruh Indonesia.

Jumlah itu berasal dari gelombang awal hingga gelombang 10 kemarin. Dari total pendaftar tersebut, jumlah peserta yang lolos seleksi dan diterima untuk mengikuti program hanya sebanyak 5,59 juta orang.

Peserta yang lolos itu akan mendapatkan manfaat bantuan sebesar Rp 3,55 juta, terdiri dari biaya pelatihan sebesar Rp 1 juta, insentif pelatihan sebesar Rp 600.000 per bulan selama 4 bulan, insentif survei kebekerjaan Rp 50.000 per survei untuk 3 kali survei.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X