Bos Freeport Ramal Masa Depan Industri Tambang Masih Cerah

Kompas.com - 15/10/2020, 18:03 WIB
Pemandangan area tambang Grasberg Mine di Kabupaten Mimika, Papua, yang dikelola oleh PT Freeport Indonesia, Minggu (15/2). Lubang menganga sedalam 1 kilometer dan berdiameter sekitar 4 kilometer itu telah dieksploitasi Freeport sejak 1988. Hingga kini, cadangan bijih tambang di Grasberg Mine tersisa sekitar 200 juta ton dan akan benar-benar habis pada 2017 nanti.

Kompas/Aris Prasetyo (APO)
15-02-2015     ARIS PRASETYOPemandangan area tambang Grasberg Mine di Kabupaten Mimika, Papua, yang dikelola oleh PT Freeport Indonesia, Minggu (15/2). Lubang menganga sedalam 1 kilometer dan berdiameter sekitar 4 kilometer itu telah dieksploitasi Freeport sejak 1988. Hingga kini, cadangan bijih tambang di Grasberg Mine tersisa sekitar 200 juta ton dan akan benar-benar habis pada 2017 nanti. Kompas/Aris Prasetyo (APO) 15-02-2015
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Energi ramah lingkungan atau green energy sedang ramai dikembangkan oleh berbagai pihak. Isu keberlanjutan dan perlindungan lingkungan menjadi salah satu faktor utama, pemerintah maupun pelaku usaha fokus mengembangkan green energy.

Lantas, bagaimana nasib industri pertambangan yang identik dengan pemanfaatan sumber daya alam?

Presiden Direktur PT Freeport Indonesia (PTFI) Tony Wenas mengatakan, industri pertambangan khususnya yang berbasiskan metal atau metal base seperti tembaga, masih akan memiliki peranan penting terhadap ketersediaan energi ke depan.

Baca juga: BUMN Nuklir Ini Mau di Masukan ke Holding BUMN Farmasi

Pasalnya, berbagai produk primer yang dibutuhkan masyarakat saat ini seperti kulkas, baterai, dan lain-lain, membutuhkan hasil tambang seperti tembaga untuk menghasilkan produk-produk tersebut.

"Jadi kalau ditanya masa depan industri pertambangan? Masih tetap dibutuhkan peradaban ke depannya," ujarnya dalam diskusi virtual bersama Harian Kompas, Kamis (15/10/2020).

Lebih lanjut, terkait pengembangan green energy, Tony memastikan industri pertambangan memiliki peranan penting dalam proses produksinya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Contoh saja, mobil listrik disebut membutuhkan 4 kali lebih banyak tembaga dibanding mobil konvensional.

Baca juga: Bio Farma Dipercaya CEPI untuk Produksi Vaksin Covid-19

"Kemudian kereta api, pesawat terbang, AC kita dari bahan tambang. Masa depan industri pertambangan tetap dalam hal ini tembaga akan dibutuhkan generasi-generasi ke depan," tutur Tony.

Selain itu, Tony mengakui, terkait operasional industri pertambangan memang perlu disesuaikan dengan aspek kelestarian lingkungan.

Bagi PTFI sendiri, aspek-aspek pelestarian lingkungan sudah tertuang dalam dokumen analisis dampak lingkungan (Amdal) yang sudah diterbitkan pada 1997.

"Di daerah tambang Grasberg yang sudah tidak aktif, sekitar 480 hektar ditanami kembali. Daerah tailing juga," ucapnya.

Baca juga: Daftar Lelang Rumah di Bogor, Harga di Bawah Rp 300 Juta



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X