Kompas.com - 19/10/2020, 12:24 WIB
Kemenkeu, Sri Mulyani, sebelum pelantikan kabinet Jokowi di Jakarta, Rabu (23/10/2019). KOMPAS.com/Kristianto PurnomoKemenkeu, Sri Mulyani, sebelum pelantikan kabinet Jokowi di Jakarta, Rabu (23/10/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pandemi virus corona (Covid-19) tak bisa dipungkiri telah menekan pendapatan negara, terutama dari sisi perpajakan.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati pun mengungkapkan, salah satu faktor yang menyebabkan tekanan dari sisi penerimaan pajak adalah penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Realisasi penerimaan pajak per September 2020 tercatat Rp 758,6 triliun. Angka tersebut mengalami kontraksi sebesar 16,9 persen jika dibandingkan dengan tahun lalu yang sebesar Rp 902,79 triliun.

Baca juga: Gara-gara Covid-19, Penerimaan Pajak Rp 500 Triliun Tak Terkumpul

Adapun nilai realisasi penerimaan pajak tersebut 62,6 persen dari target Perpres 72 2020 yang sebesar Rp 1.198,8 triliun.

"Kita tetap waspada karena setiap kali ada PSBB, langsung terlihat di tekanan pajak kita," ujar Sri Mulyani ketika memberikan keterangan pers APBN KiTa, Senin (19/10/2020).

Sri Mulyani merinci, penerimaan pajak penghasilan (PPh) dari sektor non migas realisasinya sebesar Rp 23,63 triliun atau menhalami kontraksi hingga 45,28 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Angka tersebut setara dengan 74,17 persen dari target yang tercantum dalam Perpres 72 2020.

Baca juga: Wacana Pajak Nol Persen Dinilai Bikin Konsumen Tahan Beli Mobil

Untuk PPh non migas, realisasinya sebesar Rp 418,16 triliun atau terkontraksi 16,91 persen jika dibandingkan dengan tahun lalu.

Sementara untuk PPN dan PPnBM realisasinya mengalami kontraksi 13,61 ppersen dibandingkan tahun lalu menjadi Rp 290,33 triliun, dan realisasi PBB dan pajak lainnya sebesar Rp 18,5 triliun atau terkontraksi 8,86 persen.

"Untuk PPh Migas terkontraksi paling dalam seiring dengan penurunan harga dan volume, lifting masih di bawah (target)," ujar Sri Mulyani.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.