5 Bulan Berturut-turut Neraca Dagang Surplus, Mendag: Sinyal Pulihnya Ekonomi

Kompas.com - 19/10/2020, 13:38 WIB
Menteri Perdagangan Agus Suparmanto dalam konferensi pers secara daring di Kantor Kementerian Perdagangan di Jakarta, Rabu (18/3/2020) DOK. Humas KemendagMenteri Perdagangan Agus Suparmanto dalam konferensi pers secara daring di Kantor Kementerian Perdagangan di Jakarta, Rabu (18/3/2020)

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perdagangan Agus Suparmanto mengatakan, kinerja neraca perdagangan Indonesia yang mengalami surplus sebesar 2,44 miliar dollar AS pada September 2020, merupakan sinyal kembali pulihnya perekonomian nasional.

Kinerja tersebut terdorong dengan nilai ekspor yang sebesar 14,01 miliar dollar AS, lebih tinggi dari nilai impor yang sebesar 11,57 miliar dollar AS.

" Surplus ini merupakan surplus bulanan ketujuh kalinya sepanjang tahun 2020 dan melanjutkan tren surplus lima bulan berturut-turut sejak bulan Mei 2020,” ujarnya dalam keterangan tertulis, Senin (19/10/2020).

Ia menjelaskan, kinerja surplus tersebut meningkat bila dibandingkan Agustus 2020 yang sebesar 2,35 miliar dollar AS. Utamanya disebabkan surplus nonmigas sebesar 2,91 miliar dollar AS.

Baca juga: Lima Bulan Berturut-turut, Neraca Perdagangan RI Suplus 2,44 Miliar Dollar AS

Komoditas penyumbang surplus pada September 2020 antara lain lemak dan minyak hewan/nabati (HS 15), bahan bakar mineral (HS 27), serta besi dan baja (HS 72). Sementara negara-negara mitra dagang utama seperti Amerika Serikat (AS), India, dan Filipina menyumbang surplus nonmigas terbesar mencapai 2,13 miliar dollar AS.

Agus mengatakan, kinerja ekspor pun turut mengalami peningkatan 7 persen secara bulanan, dibandingkan Agustus 2020 yang sebesar 13,10 miliar dollar AS. Capaian ini ni didorong adanya kenaikan ekspor migas sebesar 17,4 persen maupun nonmigas 6,5 persen.

Salah satu kontribusi terhadap kinerja suprlus tersebut berasal dari ekspor sektor pertanian yang sebesar 20,8 persen. Produk ekspor pertanian yang meningkat pesat adalah sayuran naik 80,3 persen, buah-buahan naik 13,8 persen, serta kopi, teh dan rempah-rempah naik 25,8 persen.

"Ekspor Indonesia menunjukkan tren penguatan setelah mengalami kontraksi terdalam pada Mei 2020 akibat dampak negatif pandemi Covid-19,” ujarnya.

Sementara itu, laju impor pada September 2020 turut naik 7,7 persen dibandingkan Agustus 2020 yang sebesar 10,74 miliar dollar AS. Peningkatan ini diakibatkan kenaikan impor bahan baku/penolong dan barang modal.

Bahan baku/penolong yang mengalami peningkatan antara lain biji gandum, gula mentah, dan besi/baja paduan mengandum kromium. Peningkatan impor biji gandum dan gula seiring dengan industri makanan dan minuman yang masih tumbuh selama tahun 2020.

Sementara itu, barang modal yang mengalami peningkatan adalah tanur/oven listrik industri, kapal, dan tanker. Sebab, selain industri manufaktur yang diprediksi pulih, sektor transportasi laut juga diperkirakan mengalami peningkatan.

"Peningkatan kedua kategori barang itu merupakan indikasi bahwa industri dalam negeri kembali bergeliat dan diharapkan mendukung kinerja eskpor pada bulan selanjutnya," jelas Agus.

Kinerja kumulatif

Secara kumulatif, neraca perdagangan Indonesia pada Januari–September 2020 tercatat surplus 13,51 miliar dollar AS. Kinerka itu telah melampaui surplus neraca perdagangan tahun 2017 yang mencapai 11,84 miliar dollar AS, yang merupakan nilai surplus tertinggi dalam lima tahun terakhir (2015–2019).

Adapun kinerja ekspor periode Januari-September 2020 mencapai 117,1 miliar dollar AS. Nilai ini mengalami penurunan dari periode sama di tahun lalu yang sebesar 124,4 miliar dollar AS.

Laju ekspor nonmigas pun tercatat turun 3,8 persen dibandingkan Januari–September 2019. Meskipun demikian, terdapat produk ekspor utama yang meningkat seperti produk lemak dan minyak hewan/nabati sebesar 11,5 persen, besi dan baja 36,3 persen, logam mulia dan perhiasan/permata 32,4 persen, serta alas kaki 7,6 persen.

Secara kumulatif, nilai impor Januari-September 2020 mencapai 103,7 miliar dollar AS, juga mengalami penurunan dibandingkan periode sama tahun sebelumnya yang sebesar 126,6 miliar dollar AS. Laju ini didominasi impor nonmigas sebesar 93,1 miliar dollar AS atau dengan pangsa sebesar 89,8 persen.

Baca juga: Neraca Perdagangan Agustus RI Surplus, Tapi Tekor Dagang dengan China

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gaji Rp 5 Juta, Sebaiknya Ngontrak atau Cicil Rumah?

Gaji Rp 5 Juta, Sebaiknya Ngontrak atau Cicil Rumah?

Spend Smart
Wika dan CNI Bangun Pabrik Nikel di Kolaka

Wika dan CNI Bangun Pabrik Nikel di Kolaka

Whats New
Pengusaha Sebut Hanya 3 Persen Pekerja yang Bekerja di Perusahaan Besar

Pengusaha Sebut Hanya 3 Persen Pekerja yang Bekerja di Perusahaan Besar

Whats New
Nadine Chandrawinata: Selain Plastik, Sampah Puntung Rokok Juga Banyak Ditemukan di Laut

Nadine Chandrawinata: Selain Plastik, Sampah Puntung Rokok Juga Banyak Ditemukan di Laut

Whats New
Pengusaha Ingin Buruh Tak Sekadar Demo, tapi Berdialog untuk Menyelesaikan Masalah

Pengusaha Ingin Buruh Tak Sekadar Demo, tapi Berdialog untuk Menyelesaikan Masalah

Whats New
[POPULER DI KOMPASIANA] Menyiapkan Guru Masa Depan | Siap-siap 5G | 7 Kesalahan dalam Bisnis

[POPULER DI KOMPASIANA] Menyiapkan Guru Masa Depan | Siap-siap 5G | 7 Kesalahan dalam Bisnis

Rilis
Luhut: Saya Enggak Mau Lama-lama, Kerjaan Saya Banyak

Luhut: Saya Enggak Mau Lama-lama, Kerjaan Saya Banyak

Whats New
Menaker Akui Iklim Terciptanya Lapangan Kerja Baru Masih Belum Bersahabat

Menaker Akui Iklim Terciptanya Lapangan Kerja Baru Masih Belum Bersahabat

Whats New
779 Warga Kota Serang Dapat Kompensasi Tumpahan Minyak dari Pertamina

779 Warga Kota Serang Dapat Kompensasi Tumpahan Minyak dari Pertamina

Whats New
7 Posisi Menteri yang Pernah Dijabat Luhut, Apa Saja?

7 Posisi Menteri yang Pernah Dijabat Luhut, Apa Saja?

Whats New
Menaker Sebut Nilai Upah Minimum RI Tak Sepadan dengan Produktivitas Pekerja yang Rendah

Menaker Sebut Nilai Upah Minimum RI Tak Sepadan dengan Produktivitas Pekerja yang Rendah

Whats New
Ini 7 Kiat Sukses Calon Pemimpin ala Gubernur BI

Ini 7 Kiat Sukses Calon Pemimpin ala Gubernur BI

Rilis
KKP Bantu Permodalan Pembudi Daya Rumput Laut di Sulsel

KKP Bantu Permodalan Pembudi Daya Rumput Laut di Sulsel

Whats New
Kemenkeu Beri Pinjaman Rp 650 Miliar ke Perumnas untuk Penyediaan Satu Juta Rumah

Kemenkeu Beri Pinjaman Rp 650 Miliar ke Perumnas untuk Penyediaan Satu Juta Rumah

Whats New
Pulihkan Ekonomi, Mendag Dorong Penguatan Kerja Sama Indonesia-Malaysia-Thailand

Pulihkan Ekonomi, Mendag Dorong Penguatan Kerja Sama Indonesia-Malaysia-Thailand

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X