Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Orang Kaya Beli Perhiasan di Tengah Pandemi, Penjualan Cincin Berlian AS Melonjak

Kompas.com - 20/10/2020, 14:46 WIB
Mutia Fauzia,
Bambang P. Jatmiko

Tim Redaksi

Sumber CNN

NEW YORK, KOMPAS.com - Penjualan perhiasan, seperti cincin berlian dan kalung emas meningkat lantaran banyak orang kaya yang membelanjakan uangnya untuk barang tersebut di tengah pandemi.

Dikutip dari CNN, Selasa (20/10/2020) pendiri Edahn Golan Diamond Research and Data Edahn Golan menjelaskan, konsumsi perhiasan di Amerika Serikat telah membaik selama beberapa bulan pertama pandemi, dan kembali meningkat begitu memasuki musim panas.

Penjualan perhiasan meningkat sekitar 10 persen menjadi 5,25 miliar dollar AS pada Agustus jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Baca juga: Kemendag: Di Tengah Covid-19, Ekspor Perhiasan RI Meningkat

Signet Jewelers, yang memiliki dan mengoperasikan perusahaan ritel perhiasan Kay Jewelers and Zales menyatakan, penjualan perhiasan perusahaan per Agustus tumbuh 10,9 persen dibanding tahun lalu.

Di sisi lain, Tiffany, peritel perhiasan yang terdampak pandemi lantaran kunjungan turis yang merosot menyatakan, penjualan di AS per Agustus dan September memang lebih rendah namun pada level yang lebih baik di banding periode Mei.

Perusahaan yang saat ini terlibat dalam pertarungan pengadilan tingkat tinggi dengan konglomerat merek mewah Prancis LVMH (LVMHF) mengenai perjanjian merger itu juga menyebut kinerja yang kuat dari salah satu produk baru mereka, yakni T1.

Peningkatan penjualan untuk perusahaan perhiasan muncul seiring dengan kian lemahnya tenaga perekonomian AS setelah sempat rebound pada musim panas.

Beberapa ekonom berpendapat pemulihan ekonomi di Negeri Paman Sam akan berbentuk huruf K, di mana orang-orang yang terkaya akan lebih mudah bangkit sementara hal yang sama tak berlaku untuk kelas menengah ke bawah.

Baca juga: Juli 2020, Ekspor Perhiasan RI ke Jepang hingga Swiss Melonjak

Ekonom Deloitte Daniel Bachman menyatakan, pandemi telah memukul cukup keras pasar tenaga kerja AS.

"Kelas paling bawah terpukul cukup keras, dan mereka tentu tidak memberi perhiasan," jelas dia.

"Sementara kelas atas masih mampu hidup dengan pendapatan yang tak mereka belanjakan serta jumlah tabungan pun saat ini cukup tinggi," ujar dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Permendag 8/2024 Terbit, Wamendag Jerry: Tidak Ada Lagi Kontainer yang Menumpuk di Pelabuhan

Permendag 8/2024 Terbit, Wamendag Jerry: Tidak Ada Lagi Kontainer yang Menumpuk di Pelabuhan

Whats New
[POPULER MONEY] Sri Mulyani Panjat Truk Kontainer di Tanjung Priok | BLT Rp 600.000 Tidak Kunjung Dicairkan

[POPULER MONEY] Sri Mulyani Panjat Truk Kontainer di Tanjung Priok | BLT Rp 600.000 Tidak Kunjung Dicairkan

Whats New
Segera Dibuka, Ini Progres Seleksi PPPK 2024

Segera Dibuka, Ini Progres Seleksi PPPK 2024

Whats New
Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 68 Masih Dibuka, Simak Insentif, Syarat, dan Caranya

Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 68 Masih Dibuka, Simak Insentif, Syarat, dan Caranya

Work Smart
OJK Luncurkan Panduan Strategi Anti-Fraud Penyelenggara ITSK

OJK Luncurkan Panduan Strategi Anti-Fraud Penyelenggara ITSK

Whats New
3 Cara Transfer BRI ke BNI, Bisa lewat HP

3 Cara Transfer BRI ke BNI, Bisa lewat HP

Spend Smart
5 Cara Cek Nomor Rekening Penipu atau Bukan secara Online

5 Cara Cek Nomor Rekening Penipu atau Bukan secara Online

Whats New
Simak 5 Tips Mengelola Keuangan untuk Pasutri LDM

Simak 5 Tips Mengelola Keuangan untuk Pasutri LDM

Earn Smart
Luhut Bilang, Elon Musk Besok Pagi Datang ke Bali, Lalu Ketemu Jokowi

Luhut Bilang, Elon Musk Besok Pagi Datang ke Bali, Lalu Ketemu Jokowi

Whats New
Sandiaga Soroti Pengerukan Tebing di Uluwatu untuk Resort, Minta Alam Jangan Dirusak

Sandiaga Soroti Pengerukan Tebing di Uluwatu untuk Resort, Minta Alam Jangan Dirusak

Whats New
Cara Tarik Tunai Tanpa Kartu ATM Bank Jateng

Cara Tarik Tunai Tanpa Kartu ATM Bank Jateng

Whats New
Toko Marine Hadirkan Platform untuk Tingkatkan 'Employee Benefit'

Toko Marine Hadirkan Platform untuk Tingkatkan "Employee Benefit"

Whats New
Cara Cetak Rekening Koran BCA, BRI, BNI, dan Bank Mandiri via Online

Cara Cetak Rekening Koran BCA, BRI, BNI, dan Bank Mandiri via Online

Spend Smart
Daftar UMK Kota Surabaya 2024 dan 37 Daerah Lain di Jawa Timur

Daftar UMK Kota Surabaya 2024 dan 37 Daerah Lain di Jawa Timur

Whats New
Menhub Pastikan Bandara Juanda Surabaya Siap Layani Penerbangan Haji 2024

Menhub Pastikan Bandara Juanda Surabaya Siap Layani Penerbangan Haji 2024

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com