Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Resep Usaha Tas Kulit Abekani Tetap Moncer di Tengah Pandemi

Kompas.com - 21/10/2020, 10:33 WIB
Elsa Catriana,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 memang memukul hampir seluruh sektor bisnis di Tanah Air, tak terkecuali para pelaku Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM).

Berbagai hal dilakukan para pelaku usaha agar bisnisnya tetap bisa berjalan meski terseok di tengah pandemi Covid-19. Ada yang bertahan, ada juga yang harus gulung tikar.

Christiana Tunjung, pengusaha tas kulit Abekani menjadi salah satu pelaku UMKM yang masih bertahan di tengah pandemi. Rahasianya yakni kekuatan komunitas.

Ia mengatakan, pesanan terhadap produknya bisa berjalan normal saat pandemi Covid-19.

"Pesanan kami jalan terus tiap hari. Di tengah pandemi ini, bisa dibilang kami sama sekali tidak terdampak. Jumlah kiriman pun sama seperti sebelum pandemi," ujarnya kepada Kompas.com, Selasa (20/10/2020).

Baca juga: Mau Investasi di BCA? Begini Cara Aktivasi Welma BCA

Sejak awal pandemi Covid-19, Tunjung memang mendengar banyak pengrajin kulit mengalami pemutusan hubungan kerja (PHK). Kabar tersebut ia dapat dari pengrajin kulit yang bekerja untuknya.

Mendengar cerita tersebut, ia pun langsung bersiap-siap untuk menurunkan jumlah produksi produknya. Hal itu dilakukan untuk mengantisipasi agar produk yang dibuat tidak berlebihan hingga membuat dia merugi.

Namun di luar dugaan, jumlah pesanan justru stbabil sekitar 2.000 item per bulan. Bahkan dalam 1 pengiriman, bisa berisi lebih dari 10 item yang berbeda.

Ia mengungkapkan, pesanan tersebut berasal dari Abekanian, panggilan komunitas pecinta produk tas kulit Abekani. Dia mengakui hampir 90 persen pesanan produknya berasal dari komunitas Abekanian.

"Mereka adalah para pelanggan setia tas kulit Abekani yang membuat nama menjadi Abekanian. Komunitas ini terdiri dari 28.000 anggota, mereka yang beli produk ini makanya saya masih bisa bertahan hingga saat ini," ungkapnya.

Baca juga: Rincian Terbaru Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com